المعهد
” البحرنية ”
عمفلاء، مرنجين ، دماك

الإسم : ……………………………
عنوان : ……………………………

دَفْـتَارْ إِيْـسِيْ
هَالاَماَنْ جُوْدُولْ 1
دَفْتَارْ إِيْسِيْ 2
أَلْأَسْـمَاءُ الْحُسْـنَى 5
دُعَـاءْ سبلُـومْ مـعَاجِـيْ أَلْـقُرْأنْ 9
دُعَـاءْ سـسُـوْدَةْ مـعَاجِيْ أَلْـقُـرْأَنْ 10
دُعَـاءْ سـسُـوْدَةْ مـعَاجِـيْ فَـصَـلاَ تَانْ / دِبَـاعْ 10
دُعَـاءْ سـبـلُومْ مـعَاجِيْ دَارُوْسَانْ / فَـصَـلاَتَانْ 11
دُعَـاءْ سـسُـوْدَةْ مـعَاجِـيْ دَارُوْسَانْ / فَـصَـلاَتَانْ 12
نِـيَةْ وُضُوءْ 12
دُعَـاءْ مـمبَاسُـوهْ كـدُوَا تـلاَفَاكْ تَاعَـانْ 12
دُعَـاءْ برْكُـومُورْ 13
دُعَـاءْ نـسـف بَايُـوْ إِيْـرُوعْ 13
دُعَـاءْ مـمْـبَاسُوهْ مُـوْكَا 13
دُعَـاءْ مـمْبَاسُـوهْ تَاعَـانْ كَانَـانْ 13
دُعَـاءْ مـمْـبَاسُـوهْ تَـاعَـانْ كِـيْرِيْ 14
دُعَـاءْ مـعُوْسَـافْ كـفَالاَ 14
دُعَـاءْ مـعُوْسَـافْ تلِـيْعَا 14
دُعَـاءْ مـمْـبَاسُـوهْ كَاكِى 14
دُعَـاءْ سـسُـوْدَةْ وُضُـوءْ 15
نِيَةْ صَلاَةْ ظُهُرْ 15
نِيَةْ صَلاَةْ عَصَرْ 15
نِيَةْ صَلاَةْ مَغْرِبْ 15
نِيَةْ صَلاَةْ عِشَاءْ 16
نِيَةْ صَلاَةْ صُبُحْ 16
دُعَـاءُ اْلإِفْـتِـتَاحْ 16
دُعَاءْ كتِيْكَا رُكُوعْ 17
دُعَاءْ كتِيْكَا سُجُودْ 17
دُعَاءْ كتِيْكَا دُودُوكْ دِى أَنْتَارَا دُوَا سُجُودْ 17
دُعَاءْ قُنُوتْ ………………………………………… 18
دُعَاءْ تَشَهُّدْ ………………………………………… 19
دُعَاءْ سُجُودْ سَهْوِيْ …………………………………. 20
نِيَّةْ صَلاَةْ-صَلاَةْ سُنَّةْ 20
نِيَّةْ صَلاَةْ سُنَّةْ رَوَاتِبْ 20
نِيَّةْ صَلاَةْ سُنَّةْ غَيْرُ رَوَاتِبْ …………………………….. 21
نِيَّةْ صَلاَةُ الْجَمْعِ 22 نِـيَةْ صَلاَةْ الْقَصْرِ 23
صَلاَةْ جَمَعْ تَقْدِيْم قَصَرْ 24
صَلاَةْ جَمَعْ تَأْخِيرْ قَصَرْ 24
وِيْرِيْدَانْ بَعْدَ الصَّلاَةْ 25
اَلدُّعَاءْ 27
اَلتَّهْلِيلْ 29
كترَاعَانْ 35
اَلدُّعَاءْ 36

Ngemplak, 27 Mei 2010 M
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
بِسْـمِ اللهِ بَدَأْنَا ۞ وَالـْحَمْدُ لِـرَبِّنَا
وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ ۞ لِلنَّـبِى حَـبِيْبِـنَا
يَـا أَللهُ يَارَبّـَنَا ۞ أَنْتَ مَقْـصُوْدُنَـا
رِضَـاكَ مَطْلُوْبُناَ ۞ دُنْياَنـا وَأُخْرَانَـا
يَارَحْـمنُ يارَحِيْمُ ۞ يَامَلِكُ ياقُـدُّوْسُ
يَاسَـلاَمُ يامُـؤْمِنُ۞يَامُهَـيْمِنُ يَاعَـزِيْزُ
يَاجَـبَّارُ يامُتَـكَبِّرُ۞ يَاخَـالِقُ يَابَـارِئُ
يَامُصَـوِّرُ ياَغَفَّارُ ۞ياقَـهَّارُ ياوَهَّـابُ
يارَزَّاقُ ياَفَـتَّـاحُ۞ ياعَلـِيْمُ ياقَـابِضُ
يَاباَسِـطُ يَاخَافِضُ۞ يَارَافِـعُ يَامُـعِـزُّ
يَامُـذِلُّ يَاسَـمِيْعُ۞ يَابَصـِيْرُ يَاحَـكَمُ
يَاعـَدْلُ يَالَطِـيْفُ۞ يَاخَـبِيْرُ يَاحَـلِيْمُ
يَاعَـظِيْمُ يَاغَـفُوْرُ۞ يَاشَـكُوْرُ يَاعَـلِيْ
يَاكَـبِيْرُ يَاحَـفِيْظُ۞ يَامُـقِيْتُ يَاحَسِيْبُ
يَاجَـلِيْلُ يَاكَـرِيْمُ ۞ يَارَقِيْبُ يَامُـجِيْبُ
يَاوَاسِـعُ يَاحَكـِيْمُ ۞ يَاوَدُوْدُ يَامَـجِـيْدُ
يَابَاعِـثُ يَاشَـهِيْدُ ۞ يَاحَـقُّ يَاوَكـِيْـلُ
يَاقَـوِيُّ يَامـَتِـيْنُ ۞ يَاوَلِـيُّ يَاحَـمِـيْدُ
يَامُـحْصِيْ يَامُـبْدِئُ ۞ يَامُـعِـيْدُ يَامُـحْيِيْ
يَامـُمِيْتُ يَاحُـيُّ ۞ يَاْقَـيُّوْمُ يَاوَاجِــدُ
يَامَاجِـدُ يَاوَاحِـدُ۞ُ يَاأَحَـدُ يَاصَـمَـدُ
يَاقَـادِرُ يَامُـقْتَدِرُ۞ يَامُـقَـدِّمُ يَامُـؤَخِّرُ
يَـاأَوَّلُ يَـاأَخِـرُ۞ يَاظَاهِـرُ يَاباَطِـنُ
يَاوَالِـي مُـتَعَـالِى ۞ يَابَـرُّ يَـاتَــوَّابُ
يَامـُنْتَقِمُ يَاعَـفُوُّ ۞ يَارَؤُفُ يَامَـالِـكُ
مَـالِكَ الْمُـلْـكِ ۞ ذَاالْجَلـاَلِ وَاْلإِكْرَامِ
يَامُـقْسِطُ يَاجَامِعُ ۞ يَاغَــنِيُّ يَامُـغْنِيُّ
يَامَـانِـعُ يَاضَـآرُّ ۞ يَانَـافِــعُ يَانُـوْرُ
يَاهَـادِيْ يَابَـدِيْعُ ۞يَـابَاقِـيْ يَـاوَارِثُ
يَارَشـِيْدُ يَاصَـبُوْرُ ۞ عَـزَّ جَـلَّ ذِكْـرُهُ
اَلدُّعَـاءُ
بِِأََسْـمَآئِكَ الْحُـسْنىَ ۞ إِغْــفِرْ لَنَا ذُنُـوْبَنَا
وَلِــوَالِـدِيْـنَـا ۞ وَذُرِّيَــاتِــنَـا
كَــفِّرْ عَنْ سَـيِّئَاتِنَا ۞ وَاسْـتُرْ عَلَى عُـيُوْبِنَا
وَاجْـبُرْ عَلَى نُقْـصَانِنَا ۞ وَارْفَـعْ دَرَجَـاتِـنَا
وَزِدْنَا عِـلْـمًا نَافِعًا ۞ وَرِزْقًـا وَاسِــعًا
حَــلاَلاً طَـيِّـبًـا ۞ وَعَـمَـلاً صَـالِحًا
وَنَـوِّرْ قُــلُـوْبـَناَ ۞ وَيـَسِّـرْ أُمـُوْرَنَـا
وَصَـحِّـحْ أَجْـسَادَنَا ۞ دَآئِــمَ حَـيَاتِـنَا
إِلَى الْخَـيْرِ قَـرِّبْـنَا ۞ عَـنِ الشَّـرِّ بَاعِـدْنَا
وَقُـرْبَـى رَجَـائُنَا ۞ أَخـِيْرًا نِـلْـنَا الْمُنَـى
بَلِّـغْ مَـقَاصِـدَنَا ۞ وَاقْـضِ حَـوَآئِجَـنَا
وَالْحَــمْدُ ِلإِلَـهِنَا ۞ أَلَّـذِى هَــدَانَـا
صَـلِّ وَسَـلِّمْ عَـلَى ۞ طـه خَلِـيْلِ الرَّحْـمنِ
وَألِــهِ وَصَـحْبِـهِ ۞ إِلَـى آخِـرِ الزَّمَــانِ

# دُعَـاءْ سبلُـومْ مـعَاجِـيْ أَلْـقُرْأنْ #
كَـلاَمٌ قَـدِيْمٌ لاَيُـمَلُّ سَـمَاعُـهُ
تَـنَـزَّهَ عَــنْ قَـوْلٍ وَّفِـعْـلٍ وَّنِـيَّةِ
بِـهِ أَشْـتَـفِى مِـنْ كُـلِّ دَاءٍ وَّنُـوْرُهُ
دَلِـيْلٌ لِـقَلْـِبيْ عِـنْدَ جَـهْـلِيْ وَحَـيْرَتِيْ
فَـيَا رَبِّ مَـتِّـعْنِـيْ بِـسِرِّ حُـرُوْفِـهِ
وَنَـوِّرْ بِـهِ قَـلْـبِـيْ وَسَـمْعِيْ وَمُـقْلَتِيْ
يَـافَـتَّاحُ يَا عَـلِـيْمُ يَارَزَّاقُ يَاكَـرِيْـمُ إِفْـتَـحْ قَـلْـبِيْ عَـلَى قِـرَاءَةِ الْـقُـرْأنِ الْـعَـظِـيْمِ.
إِنَّ الَّـذِيْ فَـرَضَ عَـلَـيْكَ الْـقُرْ أنَ لَـرَادُّكَ إِلَى مَعَادٍ.
# دُعَـاءْ سـسُـوْدَةْ مـعَاجِيْ أَلْـقُـرْأَنْ #
أَللّـهُـمَّ ارْحَـمْـنَا بِالْقُـرْأنِ وَاجْـعَلْـهُ لَـنَا إِمَامًا وَنُـوْرًا وَهُـدًى وَّرَحْـمَةً.أَللّـهُـمَّ ذَكِّـرْنَا مِـنْهُ مَانَـسِـيْـنَا وَعَلِّـمْنَا مِـنْهُ مَاجَـهِـلْـنَا وَارْزُقْـنَا تِـلاَوَتَـهُ أنَاءَ الَّلـيْلِ وَأنَاءَ النَّـهَارِ وَاجْـعَـلْهُ لَنَا حُجَّـةً لَّـنَا يَارَبَّ الْـعَالَـمِيْنَ .
# دُعَـاءْ سـسُـوْدَةْ مـعَاجِـيْ فَـصَـلاَ تَانْ / دِبَـاعْ #
مَـوْلاَيَ صَـلِّ وَسَـلِّـمْ دَائِـمًا أَبَـدًا
عَـلَى حَـبِـيْـبِكَ خَـيْرِالْـخَـلْـقِ كُـلِّهِمِ
هُـوَالْـحَـبِـيْب ُالَّـذِى تُـرْجَى شَـفَاعَـتُهُ
لِـكُـلِّ هَـوْلٍ مِّـنَ اْلأَهْـوَالِ مُـقْـتَـحِمِ
يَـارَبِّ بِـالْمُـصْطَـفَى بَلِّـغْ مَـقَاصِـدَنَا
وَاغْـفِرْ لَـنَا مَامَـضَى يَاوَاسِعَ الْـكَـرَمِ
يَاأَرْحَمَ الرَّاحِـمِيْنَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِـمِيْنَ
يَاأَرْحَمَ الرَّاحِـمِيْنَ فَـرِّجْ عَـلَى الْمُـسْلِمِـيْنَ
#دُعَـاءْ سـبـلُومْ مـعَاجِيْ دَارُوْسَانْ / فَـصَـلاَتَانْ #
رَضِـيْتُ بِاللهِ رَبًّا, وَبِـاْلإِسْـلاَمِ دِيـنًا, وَبِمُـحَمَّدٍ نَّـبِـيًّا وَّرَسُـوْلاً, رَبِّ زِدْنِـيْ عِـلْـمًا ناَفِـعًا,وَارْزُقْـنـِيْ فَـهْمًا وَّاسِـعًا, رَبِّ اشْـرَحْ لِـيْ صَـدْرِيْ, وَيَـسِّـرْلِيْ أَمْـرِى, وَاحْـلُلْ عُـقْدَةً مِّـنْ لِّـسَانِيْ وَافْـقَـهُـوْا قَـوْلِيْ.
# دُعَـاءْ سـسُـوْدَةْ مـعَاجِـيْ دَارُوْسَانْ / فَـصَـلاَتَانْ #
سُـبْحَانَـكَ اللّـهُـمَّ وَبِـحَـمْـدِكَ أَشْـهَـدُ أَنْ لاَّإِلهَ إِلاَّاَنْـتَ,أَسْـتَغْـفِرُكَ وَأَتُـوْبُ إِلَـيْكَ, وَصَـلَّى اللهُ عَلَى سَـيِّدِنَا مُحَمَّدٍ, وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْـعَالَـمِيْنَ.
 نِـيَةْ وُضُوءْ
نَـوَيْتُ الْـوُضُـوْءَ لِـرَفْعِ الْـحَدَثِ اْلأَصْـغَرِ فَـرْضًا لِلّهِ تَـعَالَى. نِـيَةْ إِعْـسُونْ وُضُـوءْ كـرَانَا أَعِـيْلاَعَـاكَيْ حَدَثْ كَعْ جِـيْلِيْكْ فَرْضُ كـرَانَا اللهْ تَـعَالَى.
 دُعَـاءْ مـمبَاسُـوهْ كـدُوَا تـلاَفَاكْ تَاعَـانْ
أَعُـوْذُ بِاللهِ مِـنَ الشَّـيْطَانِ الرَّجِـيْمِ. بِسْمِ اللهِ الرَّحْـمنِ الرَّحِـيْمِ أَللّهُـمَّ احْـفَظْ يَـدِي مِـنْ مَـعَاصِـيْكَ كُـلِّـهَا .
 دُعَـاءْ برْكُـومُورْ
أَللّـهُـمَّ أَعِـنِّيْ عَـلَى ذِكْـرِكَ وَشُـكْرِكَ وَحُـسْنِ عِـبَادتِكْ

 دُعَـاءْ نـسـف بَايُـوْ إِيْـرُوعْ
أَللّـهُمَّ أَرِحْـنِيْ رَائِـحَـةَ الْـجَـنَّةْ

 دُعَـاءْ مـمْـبَاسُوهْ مُـوْكَا
أَللّـهُمَّ بَـيِّضْ وَجْـهِـيْ يَـوْمَ تَـبْـيَضُّ وُجُوْهٌ وَتَـسْوَدُّ وُجُوْهٌ

 دُعَـاءْ مـمْبَاسُـوهْ تَاعَـانْ كَانَـانْ
أَللّهُمَّ أَعْـطِـنِيْ كِـتَابِيْ بِـيَمِـيْنِـيْ وَحَاسِـبْنِـيْ حِـسَابًا يَسِـيْرًا
 دُعَـاءْ مـمْـبَاسُـوهْ تَـاعَـانْ كِـيْرِيْ
أَللّـهُمَّ لاَتُـعْـطِـنِـيْ كِـتَابِيْ بِـشِمَالِيْ وَلاَمِـنْ وَّرَاءِ ظَـهْرِيْ

 دُعَـاءْ مـعُوْسَـافْ كـفَالاَ
أَللّـهُمَّ حَـرِّمْ شَـعْـرِيْ وَبَـشَـرِيْ عَـلَى النَّـارِ

 دُعَـاءْ مـعُوْسَـافْ تلِـيْعَا
أَللّـهُمَّ اجْـعَلْـنِيْ مِـمَّنْ يَّـسْـتَمِعُوْنَ الْقَـوْلَ فَيَـتَّبِعُوْنَ أَحْـسَنَهُ
 دُعَـاءْ مـمْـبَاسُـوهْ كَاكِى
أَللّـهُمَّ ثَـبِّتْ قَـدَمِيْ عَـلَى الصِّـرَاطِ يَـوْمَ تَـزِلُّ فِـيْهِ اْلأَقْـدَامْ

 دُعَـاءْ سـسُـوْدَةْ وُضُـوءْ
أَشْهَدُ أَنْ لاَإِلهَ إِلاَّاللهُ، وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، أَللّهُمَّ اجْعَلْنِيْ مِنَ التَّوَّابِيْنَ، وَاجْعَلْنِيْ مِنَ الْمُتَطَهِّرِيْنَ، وَاجْعَلْنِيْ مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ.
 نِيَةْ صَلاَةْ ظُهُرْ
أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُّسْتَقْبِلَ اْلقِبْلَةِ أَدَاءً مَّأْمُوْمًا لِلّهِ تَعَالَى
 نِيَةْ صَلاَةْ عَصَرْ
أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعَصْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُّسْتَقْبِلَ اْلقِبْلَةِ أَدَاءً مَّأْمُوْمًا لِلّهِ تَعَالَى
 نِيَةْ صَلاَةْ مَغْرِبْ
أُصَلِّيْ فَرْضَ الْمَغْرِبِ ثَلاَثَةَ رَكَعَاتٍ مُّسْتَقْبِلَ اْلقِبْلَةِ أَدَاءً مَّأْمُوْمًا لِلّهِ تَعَالَى
 نِيَةْ صَلاَةْ عِشَاءْ
أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعِشَاءِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُّسْتَقْبِلَ اْلقِبْلَةِ أَدَاءً مَّأْمُوْمًا لِلّهِ تَعَالَى
 نِيَةْ صَلاَةْ صُبُحْ
أُصَلِّيْ فَرْضَ الصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ مُّسْتَقْبِلَ اْلقِبْلَةِ أَدَاءً مَّأْمُوْمًا لِلّهِ تَعَالَى

 دُعَـاءُ اْلإِفْـتِـتَاحْ
أَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَّالْحَمْدُ للهِ كَثِيْرًا. وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَّأَصِيْلاً. إِنِّيْ وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَ السَّموَاتِ وَاْلاَرْضَ حَنِيْفًا مُّسْلِمًا وَّمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ. إِنَّ صَلاَتِيْ وَنُسُكِيْ وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِيْ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. لاَشَرِيْكَ لَهُ وَبِذَالِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ.
– ممْباَجَا سُوْرَةْ أَلْفَاتِحَةْ + سُوْرَةْ

– دُعَاءْ كتِيْكَا رُكُوعْ
سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ….×3
– دُعَاءْ كتِيْكَا إِعْتِدَالْ
سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ. رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ مِلْءُ السَّمَوَاتِ وَمِلْءُ اْلاَرْضِ وَمِلْءُ مَاشِئْتَ مِنْ شَيْئٍ بَعْدُ.
– دُعَاءْ كتِيْكَا سُجُودْ
أَللهُ أَكْبَرُ . سُبْحَانَ رَبِّيَ اْلأَعْلَى وَبِحَمْدِهِ………………×3
– دُعَاءْ كتِيْكَا دُودُوكْ دِى أَنْتَارَا دُوَا سُجُودْ
رَبِّ اغْفِرْلِيْ وَارْحَمْنِيْ وَاجْبُرْنِيْ وَارْفَعْنِيْ وَارْزُقْنِيْ وَاهْدِنِيْ وَعَافِنِيْ وَاعْفُ عَنِّيْ. أَللهُ أَكْبَرْ
 دُعَاءْ قُنُوتْ
أَللّهُمَّ اهْدِِنِيْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ. وَعَافِنِيْ فِيْمَنْ عَافَيْتَ. وَتَوَلَّنِي فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ. وَبَارِكْ لِيْ فِيْمَا أَعْطَيْتَ. وَقِنِيْ شَرَّمَا قَضَيْتَ. فَإِنَّكَ تَقْضِيْ وَلاَيُقْضَى عَلَيْكَ. فَإِنَّهُ لاَيَذِلُّ مَنْ وَّالَيْتَ. وَلاَيَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ. تَبَارَكْتَ رَبَّـنَا وَتَعَالَيْتَ. فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ. أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ.
أَللّهُمَّ اكْشِفْ عَنِّيْ مِنَ الْبَلاَءِ…×3 وَالْغَلاَءِ وَالْوَباَءِ وَالْفِتَنِ وَالطَّاعُوْنِ. وَالْكُرَبِ وَالْفَحْشاَءِ وَالْمُنْكَرِ مَالاَيَكْشِفُهُ غَيْرُكَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدِ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى ألِهِ وَصَحْبِهِ وَباَرِكْ وَسَلِّمْ.
 دُعَاءْ تَشَهُّدْ
أَلتَّحِيَّاتُ الْمُباَرَكاَتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّباَتُ لِلّهِ. أَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهاَ النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكاَ تُهُ. أَلسَّلاَمُ عَلَيْناَ وَعَلَى عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَإِلهَ إِلاَّاللهِ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ. أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. وَعَلَى ألِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ. كَمَاصَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِناَ إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى ألِ سَيِّدِناَ إِبْرَاهِيْمَ. وَباَرِكْ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدْ. وَعَلَى ألِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدْ. كَمَاباَرَكْتَ عَلَى سَيِّدِناَ إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى ألِ سَيِّدِناَ إِبْرَاهِيْمَ. فِى الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. أَللّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُبِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ الناَّرِ. وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْياَ وَالْمَمَاتِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ. ياَمُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ ثَبِّتْ قَلْبِيْ عَلَى دِيْنِكَ وَعَلَى طَاعَتِكَ.
أَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُاللهِ أَللّهُم إِنِّيْ أَسْأَلُكَ الْفَوْزَ بِالْجَنَّةِ.
أَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُاللهِ أَللّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ النَّجَاةَ مِنَ الناَّرِ وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ.

 دُعَاءْ سُجُودْ سَهْوِيْ
سُبْحَانَ مَنْ لاَ يَناَمُ وَلاَ يَسْهُوْ.
* نِيَّةْ صَلاَةْ-صَلاَةْ سُنَّةْ *
 نِيَّةْ صَلاَةْ سُنَّةْ رَوَاتِبْ
 قَبْلِيَّةْ ظُهُرْ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ قَبْلِيَّةِ الظُّهْرِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 بَعْدِيَّةْ ظُهُرْ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ بَعْدِيَّةِ الظُّهْرِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 قَبْلِيَّةْ عَصَرْ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ قَبْلِيَّةِ الْعَصْرِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 قَبْلِيَّةْ مَغْرِبْ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ قَبْلِيَّةِ الْمَغْرِبِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى
 بَعْدِيَّةْ مَغْرِبْ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ بَعْدِيَّةِ الْمَغْرِبِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى
 قَبْلِيَّةْ عِشَاءْ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ قَبْلِيَّةِ الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى
 بَعْدِيَّةْ عِشَاءْ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ بَعْدِيَّةِ الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى
 قَبْلِيَّةْ صُبُحْ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ قَبْلِيَّةِ الصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى
 نِيَّةْ صَلاَةْ سُنَّةْ غَيْرُ رَوَاتِبْ
 صَلاَةُ الضُّحَى : أُصَلِّيْ سُنَّةَ الضُّحَى رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 صَلاَةُ اْلأَوَّابِيْنَ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ اْلأَوَّابِيْنَ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 صَلاَةُ الْوِتْرِ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ الْوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 صَلاَةُ التَّسْبِيْحِ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ التَّسْبِيْحِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 صَلاَةُ التَّهَجُّدِ : أُصَلِّيْ سُنَّةَ التَّهَجُّدِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 صَلاَةُ التَّرَاوِيْحِ : أُصَلِّيْ سَنَّةَ التَّرَاوِيْحِ رَكْعَتَيْنِ لِلّهِ تَعَالَى.
 نِيَّةْ صَلاَةُ الْجَمْعِ
 جَـمَعْ تَقْدِيمْ 
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ مَعَ الْعَصْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلّهِ تَعَالَى.
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعَصْرِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ مَعَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلّهِ تَعَالَى.
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْمَغْرِبِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ مَعَ الْعِشَاءِ ثَلاَثَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلّهِ تَعَالَى.
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعِشَاءِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ مَعَ الْمَغْرِبِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلّهِ تَعَالَى.

 جَـمَعْ تَأْخِيرْ 
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِجَمْعَ تَأْخِيْرٍ مَعَ الْعَصْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلّهِ تَعَالَى.
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعَصْرِجَمْعَ تَأْخِيْرٍ مَعَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلّهِ تَعَالَى.
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْمَغْرِبِ جَمْعَ تَأْخِيْرٍ مَعَ الْعِشَاءِ ثَلاَثَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلّهِ تَعَالَى.
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعِشَاءِ جَمْعَ تَأْخِيْرٍ مَعَ الْمَغْرِبِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلّهِ تَعَالَى
 نِـيَةْ صَلاَةْ الْقَصْرِ
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعَصْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى

 صَلاَةْ جَمَعْ تَقْدِيْم قَصَرْ
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِجَمْعَ تَقْدِيْمٍ مَعَ الْعَصْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعَصْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْمَغْرِبِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ مَعَ الْعِشَاءِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى

 صَلاَةْ جَمَعْ تَأْخِيرْ قَصَرْ
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِجَمْعَ تَأْخِيْرٍ مَعَ الْعَصْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعَصْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى
 اُصَلِّيْ فَرْضَ الْمَغْرِبِ جَمْعَ تَأْخِيْرٍ مَعَ الْعِشَاءِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى
 أُصَلِّيْ فَرْضَ الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا لِلّهِ تَعَالَى

 وِيْرِيْدَانْ بَعْدَ الصَّلاَةْ 
أَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيمْ أَلَّذِيْ لاَإِلهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ.أَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيمْ لِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَلِأَصْحَابِ الْحُقُوْقِ الْوَاجِباَتِ عَلَيَّ وَلِمَشَايِخِيْناَ وَلِجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِناَتِ اْلأَحْياَءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ. لاَإِلهَ إِلاَّاللهْ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ. لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ. أَللّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمْ وَمِنْكَ السَّلاَمْ وَإِلَيْكَ يَعُوْدُ السَّلاَمْ فَحَيِّناَ رَبَّناَ بِالسَّلاَمْ وَأَدْخِلْناَ الْجَنَّةَ دَارَ السَّلاَمِ. تَباَرَكْتَ رَبَّناَ وَتَعَالَيْتَ ياَذَالْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ.
أَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالمَِيْنَ ….. إلخ قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ ….. إلخ
قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ ….. إلخ قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الناَّسِ ….. إلخ
وَإِلهُكُمْ إِلهٌ وَاحِدْ لاَإِلهَ إِلاَّهُوَ الرَّحْمنُ الرَّحِيْمِ. أَللهُ لاَإِلهَ إِلاَّهُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومْ لاَتَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَنَوْمٌ لَهُ مَافِى السَّموَاتِ وَمَا فِى اْلأَرْضِ. مَنْ ذَا الَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّبِإِذْنِهْ يَعْلَمُ مَابَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَمَاخَلْفَهُمْ وَلاَيُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شاَءَ. وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّموَاتِ وَاْلأَرْضَ وَلاَ يَؤُوْدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ.
إِلَهِيْ أَنْتَ رَبِّيْ سُبْحَانَ اللهْ ……. × 33
أَلْحَمْدُ لِلّهْ ……. × 33
أَللهُ أَكْبَرْ ……. × 33
أَللهُ أَكْبَرْ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ لِلّهِ كَثِيْرًا.وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً لاَإِلهَ إِلاَّ اللهْ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهْ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ. لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّبِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ. أَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيمْ ….. × 3 إِنَّ اللهَ غَفُوْرٌ رَحِيْمٌ. أَفْضَلُ الذِّكْرِ فَاعْلَمْ أَنَّهُ لاَإِلهَ إِلاَّاللهْ ……. × 11 سَيِّدُناَ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهْ. ص. م.

 اَلدُّعَاءْ 
أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. لبِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ. أَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. حَمْدًا يُوَافِيْ نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ. يَارَبَّناَ لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِيْ لِجَلاَلِكَ الْكَرِيْمِ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ. أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى ألِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ .صَلاَةً تُنْجِيْناَ بِهَا مِنْ جَمِيْعِ اْلأَهْوَالِ وَاْلأفَاتْ وَتَقْضِيْ لَناَ بِهَا جَمِيْعَ الْحَاجَاتْ وَتُطَهِّرُناَ بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِّئاَتْ وَتَرْفَعُناَ بِهَا عِنْدَكَ أَعْلَى الدَّرَجَاتْ وَتُبَلِّغُناَ بِهَا أَقْصَي الْغَايَاتْ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فىِالْحَيَاتِ وَبَعْدَ الْمَمَاتِ. أَللّهُمَّ سَلِّمْناَ يَاأَللهْ. مِنْ أَفَاتِ الدُّنْياَ وَعَذَابِ اْلأخِرَاةِ. أَللّهُمَّ اسْتُرْناَ بِسِتْرِكَ الْجَمِيْلِ. أَللّهُمَّ أَرِناَ الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْناَ اتِّباَعَهُ. أَللّهُمَّ أَرِناَ الباَطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْناَ اجْتِناَبَهُ. أَللّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَيَنْفَعْ وَمِنْ قَلْبٍ لاَيَخْشَعْ وَمِنْ دُعَاءٍ لاَيُسْمَعْ وَمِنْ عَمَلٍ لاَيُرْفَعْ بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. أَللّهُمَّ افْتَحْ لَناَ إِنَّكَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ. وَاغْفِرْ لَناَ فَإِنَّكَ خَيْرُ الْغاَفِرِيْنَ. وَارْحَمْناَ فَإِنَّكَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ. وَارْزُقْناَ فَإِنَّكَ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ. وَاهْدِناَ وَنَجِّناَ مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِيْنَ. ياَمُيَسِّرَ كُلِّ عَسِيْر يَسِّرْ مُرَادَناَ بِفَضْلِكَ الْوَاسِعْ. رَبَّناَ أتِناَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى اْلأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِناَ عَذَابَ الناَّرِ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَألِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ. وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
أَلْفاَتِحَةْ ………..

 اَلتَّهْلِيلْ 
أَشْهَدُ أَنْ لاَإِلهَ إِلاَاللهْ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ.
أَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيمْ ….. × 3 أَلَّذِيْ لاَإِلهَ إِلاَّهُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ وَأَتُوْبُ ِإلَيْهِ.
إِلَى حَضْرَةِ النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ وَألِهِ وَصَحْبِهِ وَذُرِّيَّاتِهِ وَأَهْلِ بَيْتِهِ أَجْمَعِيْنَ. ثُمَّ إِلَى حَضْرَاتِ إِخْوَانِهِ مِنَ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَاْلأَوْلِيَاءِ وَالشُّهَدَاءِ وَالصِّدِّيْقِيْنَ وَعُلَمَاءِ الْعاَمِلِيْنَ وَالْمُأَلِّفِيْنَ وَالْمُفَقِّهِيْنَ وَجَمِيْعِ مَلاَئِكَةِ الْمُقَرَّبِيْنَ. وَغَوْثِى الصَّمَدَانِيْ سُلْطَانِ اْلأَوْلِياَءِ سَيِّدِى الشَّيْخِ عَبْدُ الْقاَدِرِالْجِيْلاَنِيْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَأُصُوْلِهِ وَفُرُوْعِهِ وَمُرِيْدِهِ وَمُحِبِّهِ وَإِلَيْناَ مَعَهُمْ أَجْمَعِيْنَ. وَإِلَى أَرْوَاحِ أَوْلِياَءِ التِّسْعَةْ أَلَّذِيْنَ بَلَّغُوْا اْلإِسْلاَمَ فِىالْجَاوَى وَأُسْتاَذِناَ وَمَشَايِخِناَ وَمُعَلِّمِيْناَ وَأَباَئِناَ وَأُمَّهَاتِنَا وَأَجْدَادِناَ وَجَدَّاتِناَ وَأَعْمَامِناَ وَعَمَّاتِناَ وَأَخْوَالِناَ وَخَلاَّتِناَ وَذُرِّياَّتِناَ وَأَقْرِباَئِناَ وَأَصْدِقاَئِناَ وَإِلَى أَرْوَاحِ ……. وَأُصُوْلِهِمْ وَفُرُوْعِهِمْ وَذُرِّياَّتِهِمْ وَأَهْلِ بَيْتِهِمْ وَإِلَى أَرْوَاحِ جَمِيْعِ أَهْلِ الْقُبُوْرِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُؤْمِناَتِ اْلأَحْياَءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتْ شَيْءٌ لِلّهِ لَهُمُ الْفاَتِحَةْ………..
قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ ….. إلخ × 5
قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ ….. إلخ
قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الناَّسِ ….. إلخ
أَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ ….. إلخ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ. ألم. ذَالِكَ الْكِتاَبُ لاَرَيْبَ فِيْهِ هُدًى لِلْمُتَّقِيْنَ. أَلَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيْمُوْنَ الصَّلَوةَ وَمِمَّا رَزَقْناَهُمْ يُنْفِقُوْنَ. وَالَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَماَ أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِاْلأخِرَةِ هُمْ يُوْقِنُوْنَ. أُولاَئِكَ عَلَى هُدًى مِنْ رَبِّهِمْ وَأُولاَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُوْنَ.
وَإِلهُكُمْ إِلهٌ وَاحِدْ لاَإِلهَ إِلاَّهُوَ الرَّحْمنُ الرَّحِيمْ أَللهُ لاَإِلهَ إِلاَّهُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومْ لاَتَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَنَوْمٌ لَهُ مَافِى السَّموَاتِ وَمَا فِى اْلأَرْضِ.
مَنْ ذَا الَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّبِإِذْنِهْ يَعْلَمُ مَابَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَمَاخَلْفَهُمْ وَلاَيُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إلاَّ بِمَا شَاءَ. وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّموَاتِ وَاْلأَرْضَ وَلاَ يَؤُوْدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمِ. لِلّهِ مَافِى السَّموَاتِ وَمَافِى اْلأَرْضِ وَإِنْ تُبْدُوْا مَافِى أَنْفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوْهُ يُحَاسِبْكُمْ بِهِ اللهْ فَيَغْفِرُ لِمَنْ يَشَاءْ وَيُعَذِّبُ مَنْ يَشَاءْ وَاللهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ.
أمَنَ الرَّسُوْلُ بِمَاأُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونْ كُلٌّ أمَنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهْ لاَنُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهْ وَقَالُوْا سَمِعْناَ وَأَطَعْناَ غُفْرَانَكَ رَبَّناَ وَإِلَيْكَ الْمَصِيرْ لاَيُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهاَ لَهاَ مَاكَسَبَتْ وَعَلَيْهاَ
مَااكْتَسَبَتْ رَبَّناَ لاَتُؤَاخِذْناَ إِنْ نَسِيْناَ أَوْ أَخْطَأْناَ رَبَّناَ وَلاَتَحْمِلْ عَلَيْناَ إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِناَ رَبَّناَ وَلاَتُحَمِّلْناَ مَا لاَطَاقَةَ لَناَ بِهِ وَاعْفُ عَناَّ وَاغْفِرْ لَناَ وَارْحَمْناَ …× 3 أَنْتَ مَوْلاَناَ فَانْصُرْناَ عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينْ. بِرَحْمَتِكَ ياَأَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ. إِرْحَمْناَ ياَأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ…× 3 رَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ عَلَيْكُمْ أَهْلُ الْبَيْتِ إِنَّهُ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. إِنَّمَا يُرِيْدُ اللهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرُكُمْ تَطْهِيْرًا. إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيْ ياَأَيُّهَا الَّذِيْنَ أمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْماً وَأخِرُ دَعْوَهُمْ عَنِ الْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ نُوْرِالْهُدَى سَيِّدِناَ وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى ألِ وَصَحْبِهِ وَباَرِكْ وَسَلِّمْ عَدَدَ مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ.
أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ شَمْسِ الضُّحَى سَيِّدِناَ وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى ألِ وَصَحْبِهِ وَباَرِكْ وَسَلِّمْ عَدَدَ مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغاَفِلُوْنَ.
أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ بَدْرِ الدُّجَى سَيِّدِناَ وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى ألِ وَصَحْبِهِ وَباَرِكْ وَسَلِّمْ عَدَدَ مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ. وَسَلِّمْ وَرَضِيَ اللهُ تَباَرَكَ وَتَعَالَى عَنْ كُلِّ صَحَابَةِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ. وَحَسْبُناَ اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلْ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيرْ وَلاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّبِااللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
أَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيْمَ ……. × 7
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ ……. × 7
سُبْحَانَ اللهِ الرَّؤُفِ الرَّحِيْمِ ……. × 7
أَفْضَلُ الذِّكْرِ فَاعْلَمْ أَنَّهُ لاَإِلهَ إِلاَّاللهْ ……. × 7 سَيِّدُناَ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهْ ص. م. لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ لاَإِلهَ إِلاَّاللهْ ……. × 2
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ لاَإِلهَ إِلاَّاللهُ سَيِّدُناَ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهْ
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدْ أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ ……. × 2
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدْ ياَرَبِّ صَلِّ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ
كَلِمَتاَنِ حَبِيْبَتاَنِ إِلَى الرَّحْمنْ خَفِيْفَتاَنِ عَلَى اللِّسَانْ ثَقِيْلَتاَنِ فِى الْمِيْزَانْ
سُبْحَانَ اللهْ وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيمْ ……. × 3
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى حَبِيْبِكَ سَيِّدِناَ وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَألِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى حَبِيْبِكَ سَيِّدِناَ وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى ألِهِ وَصَحْبِهِ وَباَرِكْ وَسَلِّمْ أَجْمَعِيْنَ. أَلْفَاتِحَةْ …..

كترَاعَانْ
تَهْلِيلْ فِينْدِيكْ ستلاَهْ بَجَا أَيَةْ كُرْسِيْ بَجَا
 لاَإِلهَ إِلاَّاللهْ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهْ.ص.م. فِيْ كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفْسٍ وَحَرَكَةٍ وَسُكُوْنٍ عَدَدَماَ وَسِعَهُ اللهْ
 أَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيمْ لِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَلِجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتْ أَلْأَحْياَءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتْ
 لاَإِلهَ إِلاَّاللهْ وَلاَ نَعْبُدُ إِلاَّإِياَهْ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ وَلَوْكَرِهَ الْكاَفِرُونْ
أَلْفاَتِحَةْ …..
 أَلدُّعَاءْ 
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ. أَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعاَلَمِيْنَ. أَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَسَلِّمْ وَرَضِيَ اللهُ تَباَرَكَ وَتَعاَلَى عَنْ كُلِّ صَحَابَةِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ. أَللّهُمَّ ابْعَثْ وَتَقَبَّلْ مِثْلَ ثَوَابَ مَا قَرَأْناَهُ مِنَ الْقُرْأنِ وَغَيْرِهاَ هاَدِيَّةً وَاصِلَةً وَرَحْمَةً ناَزِلَةً وَنِعْمَةً شاَمِلَةً إِلَى حَضْرَةِ النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى ……الخ أَللّهُمَّ اغْفِرْ لَهُمْ وَارْحَمْهُمْ وَعاَفِهِمْ وَاعْفُ عَنْهُمْ وَاحْشُرْناَ وَإِياَّهُمْ يَوْمَ فَزِعَ اْلأَكْبَرِ مِنَ اْلأمِنِيْنَ مِنَ الرَّاكِعِيْنَ مِنَ السَّاجِدِيْنَ مِنَ الصَّالِحِيْنَ. أَللّهُمَّ اجْعَلْ قَبْرَهُمْ رَوْضَةً مِنْ رِياَضِ الْجِناَنْ وَلاَتَجْعَلْ قَبْرَهُمْ حُفْرَةً مِنْ حُفَّارِ النِّيْرَانْ، يَاأَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ. إِرْجِعِيْ إِلَى رَبِّكِ رَاضِيَّةً مَرْضِيَّةً. فَادْخُلِيْ فِيْ عِباَدِيْ. وَادْخُلِيْ جَنَّتِيْ. بِرَحْمَتِكَ ياَأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ. رَبَّناَ أَتِناَ فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
وَ صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَألِهِ وَصَحْبِهِ وَبَارَكَ وَسَلَّمَ سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ. وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. أمِيْنَ …..

ABSEN
MENGAJI JUZ AMMA

كتراعان الإسم السورة تاعكال / بولان نومر

كتراعان الإسم السورة تاعكال / بولان نومر

كتراعان الإسم السورة تاعكال / بولان نومر

كتراعان الإسم السورة تاعكال / بولان نومر

fasholatan

BAGIAN PERTAMA MENERANGKAN USUL  FIQIH

Al –Ashlu ( asal,pokok , dasar ) secara bahasa  berarti  sesuatu  yang di atasnya dibangun  sesuatu  yang lain seperti asal dari pohon dalam arti pokok  atau dasar dari pohon , dan dasar dari pohon yang tetap bertemu dengan tanah adalah akar . Pokok –pokok dari fiqih adalah dasar fiqih .

Al-Far’u ( cabang ) secara bahasa berarti sesuatu yang dibangun diatas sesuatu yang lain ,seperti Furu’ atau cabang  dari pohon adalah nerupakan bagian pohon, dan Furu’ atau beberapa cabang dari fiqih adalah bagian dari dasar-dasar fiqih .

Al-Ashlu secara istilah adalah dalil atau kaidah yang umum . Contoh

–          Asal atau dasar di wajibkannya sholat adalah Al- Qur’an  yaitu firman  allah .

قال الله تعا لى: وا قيموا الصلا ة وا توا الزكا ة (النساء : 77  )

            Artinya : “ Dan  dirikanlah sholat dan  berikanlah zakat . ‘’{An – nisa’  77}

–          Dasar diperbolehkannya makan bangkai bagi orang yang benar-banar membutuhkan adalah salah satu masalah perbedaan dalam kaidah fiqih yang umum yaitu :

كل ميتةحرام

Artinya :’’ Semua bangkai itu hukumnya adalah  haram .’’

Firman Alloh swt.

 

قا ل الله تعا لى :ا نما حرّم عليكم الميتة  ( البقرة : 173 )

Artinya :’’ Bahwa sesungguhnya Alloh telah mengharamkan bagi kamu semua bangkai.’’

Usul fiqih adalah dalil fiqih secara ijmal {umum}.seperti ucapan sebagian para ulama’ :

مطلق الامر للوجوب

Artinya :’’Umumnya amar {perintah }adalah menunjukkan suatu kewajiban.’’

ومطلق النهي للتحريم

Artinya :’’ Umumnya nahi{larangan }adalah menunjukkan suatu kehormatan .’’

ومطلق فعل النبي صلى الله عليه وسلم ومطلق الإجماع ومطلق القيا س حجج

Artinya :’’ Mutaknya {umumnya }perbuatan Nabi  Muhammad saw.dan Mutlaknya ijma’ dan qiyas adalah merupakan suatu Hujjah {Dalil}.’’

Fiqih secara bahasa berarti Faham .contoh

                        فقهت كلامك

Artinya :’’ Saya faham pembicaraanmu .’’

Fiqih secara Istilah adalah ilmu yang digunakan untuk mengetahui hukum-hukum syari ‘at yang jalannya melalui Ijtihad .

Seperti  mengetahui niat didalam wudhu adalah wajb dan sesamanya yag termasuk masalah-masalah ijtihadi.

قال النبى صلى الله عليه وسلم : إنما الأعمال بالنيات . رواه البخارى ومسلم .

          Nabi  bersabda : Segala perbuatan itu tergantung pada niat ( HR. Bukhori dan Muslim ).

          Wudhu adalah merupakan bagian dari perbuatan.

            Tidak termasuk didalam fiqihmengetahui ilmu hokum syariat yang jalannya tidak melaui ijtihad seperti mengetahui  bahwa sesungguhnya sholat lima waktu adalah ewajib dan zina hukumnya haram dan sesamanya yang termasuk masalah-masalah yang qot’i maka tidak termasuk Ilmu yang telah disebutkan dalam fiqih.

–          Ilmu adalah sifat yang mana dengan sifat tersebut sesuatu yang dicari dapat terbuka dengan sempurna .

–          Al-Jahlu {bodoh} adalah tidak mengetahui sesuatu.

–          Ad-Dzon { perasangka }  adalah menemukan sesutatu yang lebih dari duaperkara

–          Al-wahmu {Buruk sangka } adalah menemukan sesuatu yang dikalahkan dari dua perkara .

–          Asy-syak {Ragu-ragu}adalah menemukan sesuatu diantara dua perkara itu sama derajatnya .

Keraguan bahwa Zaid itu berdiri atau tidak bila sama itu disebut Asy-syak (Ragu-ragu) dan bila lebih yakin bahwa Zaid itu berdiri dari pada tidak disebut Ad-Dzon (Perasangka) dan bila ada yang dikalahkan itu disebut Al-Wahmu (Buruksangka )

Sesuatu yang diharapkan dengan Ilmu pada pengertian Fiqih itu memuat Ad-Dzon (perasangka ).

 

HUKUM

            Hukum itu ada sembilan yaitu : Wajib , sunnah , mubah , haram , makruh , shohih, batal , rukhshoh dan ‘azimat .

  1. Wajib adalah sesuatu yang di beri  pahala  bila mengerjakannya  dan akan  di siksa  bila meningglkannya .  contoh  :  sholat lima  waktu  dan puasa Ramadhan.
  2. Sunnah  ( Mandub ) adalah  sesuatu  yang akan di beri pahala bila mengerjakannya dan tidak akan disiksa  bila meninggalkannya  seperti  sholat tahiyatal masjid ,sholat rowatib , sholat  duha dan lain – lain .
  3. Mubah  adalah sesuatu yang tidak diberi  pahala atau disiksa karena mengerjakannya  atau meninggalkannya  seperti  idur siang hari .
  4. Haram  adalah  sesuatu yang akan diberi pahala bila meninggalkannya dan akan disiksa  bila mengerjakannya , seperti  Riba ,Zina , Berbuat kerusakan dan lain – lain .
  5. Makruh  adalah sesuatu yang akan diberi pahala bila meninggalkannya dan tidak akan disiksa  bila mengerjakannya , seperti  mendahulukan anggota kiri dan mengakhirkan anggota kanan ketika berwudlu .
  6. Shohih  adalah sesuatu yang memenuhi  Rukun dan Syarat  .
  7. Batal adalah  sesuatu yang tidak memenuhi Rukun dan Syarat .
  8. Rukhshoh  adalah hukum yang  berubah yang berasal dari sulit menjadi mudah karena ada suatu sebab . seperti orang yang dalam perjalanan boleh tidak berpuasa dan diperbolehkannya makan bangkai karena  Dhorurot ( terpaksa ) .
  9. ‘Azimat adalah hukam yang seperti Wajibnya sholat lima waktu dan haramnya makan bangkai karena tidak Dhorurot ( terpaksa ).

 

PEMBAHASAN PERTAMA

AMAR ( PERINTAH )

 

 Amar adalah perintah untuk melakukan suatu pekerjaan yang berasal  dari orang yang darajatnya lebih tinggi kepada orang yang derajatnya lebih rendah .

Beberapa Amar ada beberapa kaidah :                                     

  1. الاصل فى الامر للوجوب الاّما د لّ الدليل على خلافة .

Artinya :’’ Asal amar adalah wajib kecuali ada dalil yang tidak mewajibkan“.

Contoh :

قا ل الله تعالى : وا قيموا ا لصلاة وا توا الزكاة

Artinya :” Dan Dirikanlah sholat dan berikanlah zakat ‘’.

 

  1. الا صل فى الا مر لا يقتضى ا لتكرا رالا ما دل ا لدليل على خلا فة .

 

Artinya :’’Asal amar adalah tidak menuntut untuk mengulang kecuali ada dalil yang memerintahkan untuk mengulanginya “.

Comtoh :

قا ل الله تعا لى : واتموا ا لحج وا لعمرةا لله

Artinya :” Dan sempurnakanlah haji dan umroh karena Alloh “.

 

  1. ا لا صل في الامر لايقتضى ا لفور ,لأن الغرض منه ايجاد الفعل من غير اختصاص بالزمان الاول دون الزمان الثا نى.

Artinya :” Asal perintah adalah tidak menuntut melakukan berulang-ulang , karena tujuan dirinya adalah mewujudkan suatu perbuatan dengan tanpa mengkhususkan waktu yang pertama atau yang kedua ‘’.

 

  1. الامر با لشيء امر بوسا ئله. الامر بالصلاة امر با لطا هرة .

Artinya :” Perintah kepada sesuatu berarti perintah kepada perantaannya “ .

 

Contoh : Perintah untuk melakukan sholat berarti perintah untuk melakukan bersuci .

  1. الامر با لشئ نهي عن ضده

Artinya : “ perintah kepada sesuatu berarti melarang kepada sebaliknya”.

Contoh :

قال الله تعالى: وقولوا للنا س حسنا

Alloh berfirman :” Dan ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia”.

 

  1. إذا فعل المأموربه على وجهه يخرج المأمورعن عهدة الامر,

Artinya :apabila perintah telah dilaksanakan menurut kriteerianya maka pelakunya terbebas dari ikatan perintaah tersebut”.

 

فإذا عدم الشخص الماء فتيمم فصلى , خرج عن عهدة الامر فلا قضاء عليه اذا وجد الماء

 

,apabila seseorang tidak menemukan air maka bertayamum kemudian sholat, dan ketika seseorang telah keluar dari waktu perintah maka tidak ada qodo baginya bila menemukan air.

 

PEMBAHASAN KEDUA

AN-NAHYU ( LARANGAN )

An-Nahyu adalah perintah untuk meninggalkan suatu pekerjaan yang berasal dari orang yang derajatnya lebih tinggi kepada orang yang derajatnya lebih rendah .

 

                           Didalam Amar ada beberapa kaidah :

  1. الاصل في ا لنهي للتحريم إلاّما دلّ ا لد ليل على خلا فة.

Artinya :”Asal nahi adalah Harum kecuali ada dalil yang tidak mengharamkannya”.

 Contoh :

قال الله تعالى: ولاتفسدوا في الارض بعد اصلاحها

Artinya :” Dan janganlah kamu semua merusak bumi sesudah baiknya” .  

 

  1. النهي عن الشئ امر بضده .

Artinya :” Melarang sesuatu berarti perintah kepada sebaliknya “.

 Contoh :

قا ل الله تعا لى : ولا تأكلوا أموالكم بينكم بالباطل

Artinya :” Dan janganlah kamu semua memakan harta diantara kalian semua dengan batil”.

 

  1. 3.       ا لاصل في النهي يدلّ على فساد ا لمنهيّ عنه في العبادات. كصلاة الحائض وصو مها

Artinya :”Asal Nahi adalah menunjukkan atas rusaknya sesuatu yang dilarang didalam beribadah ‘’.seperti Sholatnya orang haid dan puasanya .

  1. ا لنهي يد ل على فسا دالنهي عنه في المعا ملا ت ان رجع النهي نفس ا لعقد, كما في بيع ا لحصاةنهههي رسول الله عليه وسلم  عن بيع ا لحصاة    (روا ه مسلم)

 

Artinya :” Nahi itu menunjukkan atas rusaknya sesuatu yang dilarang didalam muamalat jika nahi itu kembali pada akad’’.Seperti jual beli batu .’’Rosululloh saw.melarang jual beli batu “.

 

 

PEMBAHASAN KETIGA

‘AAM ( UMUM )

 

‘Aam adalah dalil yang masih umum diantara dua perkara atau lebih hingga tidak dapat dihitung .

   Kalimat yang termasuk ‘Aam itu ada empat :

– Isim Mufrod yang dima’rifatkan dengan alim dan lam (ال )

قال الله تعا لى: إن الانسا ن لفي خسر إلاّالذين أمنوا

 

Artinya :” Sesungguhnya semua manusia itu dalam keadaan rugi kecuali orang-orang yang beriman”.

 

– Isim Jama’ yang dima’ rifatkan dengan alim dan lam (ال )

قال ا لله تعالى : إن الله يحب المحسنين

Artinya :”Sesungguhnya Alloh mencintai  orang-orang yang berbuat baik”.

 

– Lam di dalam isim Nakiroh 

قا ل الله تعا لى: لا تجزنفس عن نفس شيئا

–          Isim yang masih umum atau samar . Seperti :

1)      Lafad “ Man” yang digunakan untuk orang yang berakal contoh :

قا ل ا لله تعالى : فمن يعمل مثقال ذرة خيرا يره

Artinya:”Barang siapa beramal baik sekecil biji maka dia akan melihatnya”.

2)      Lafad “ Ma ” yang digunkan untuk sesuatu yang tidak berakal seperti contoh-contoh sebagai berikut :

قال الله تعا لى : والله بصير بما تعملون

Artinya :” Alloh itu mengetahui sesuatu yang kamu kerjakan “.  

قال الله تعالى : ايّاما تدعوا فله الاسماء الحسنى

Artinya : ”  

قا ل الله تعالى :اينما تكونوا يدرككم الموت

Artinya :” Dimanapun kamu berada maut akan menjemputmu”.

 

3)      Dan lafad “ Mata” yang menunjukkan arti waktu contoh :

متى سفر ت فانت طا لق

            Artinya :” Ketika kamu ( perempuan ) pergi maka kamu orang yang di talak”.

                                   

 

 

 

 

PEMBAHASAN KEEMPAT

KHOS   DAN TAKHSIS

Khos adalah dalil yang tidak didapatkan diantara dua perkara atau lebih  sehingga  tidak dapat dihitung .

Takhsis adalah mengeluarkan sebagian dari dalil ‘aam .

Takhsis itu dibagi menjadi dua yaitu : Takhsis Muttasil dan Takhsis Munfasil .

Takhsis yang Muttasil itu ada bebebrapa macam  antara lain :

  1. Istisnak ( mengecualikan ) .

Firman Allah  ayat 1-2 :

والعصر إنّ الإنسان لفى خسر إلاّ الذين أمنوا وعملوا الصالحات

Artinya : “ Demi massa . Sesungguhnya  manusia itu semuanya pasti dalam kerugian kecuali orang-orang yang beriman dan beramal sholeh “.

 

  1. At-Taqyiidu Bishshifat  ( Membatasi dengan Sifat )

Firman Allah  QS. An-Nisak  ayat 92   tentangg kafaroh pembunuhan

فتحرير رقبة مؤمنة

Artinya : “ Maka merdekakan budak yang beriman” .

  1. At-Takhshishu Bil Ghoyah  

Firman Allah Surat al-Baqoroh ayat 222 :

ولاتقربواهنّ حتّى يطهرن

      Artinya : “ Dan janganlah kamu semua mendekatinya ( wanita yang sedang haid ) sehingga mereka suci” .

 

  1. At-Takhshishu Bil Badal

Firman Allah surat Ali Imron ayat 97 :

ولله على الناس حج البيت من استطاع إليه سبيلا

Artinya : “ mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah yaitu ( bagi ) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitulloh”.

 

Takhsis Munfasil itu juga ada lima macam yaitu :

  1. Takhis Al-qur’an dengan Al-qur’an

 

  1. Takhis Al-qur’an dengan dengan Al-Hadits
  2. Takhsis  Al-HAadits dengan Al-Qur’an
  3. Takhsis Al-HAdits dengan Al-Hadits
  4. Takhsis Al-Hadits dengan Al-Qiyas

 

 

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

“الجيل المستقبل”

 

الحمد لله الكريم الجواد. المنان بالأولاد. جيل مستقبل بالتربية والإعداد لإصلاح الفساد، وتحقيق سعادة العباد. والصلاة والسلام على محمد خير هاد، وعلى آله وصحبه الأمجاد، إلى يوم المعاد. أما بعد.

فضيلة المحترمين العلماء الأجلاء. هيئة التحكيم الفضلاء. ايها الحاضرون والحاضرات. “الجيل المستقبل”.

هذا هو عنوان خطابتي في هذه المسابقة.

ايها السادة والسادات.

في هذه الآونة الأخيرة، فشت المنكرات، وانتشرت الجريمات، كالعنف والقتل وإدمان الخمور والمخدرات، والرشوة والخيانات، في شتى المجالات، أفرادا وجماعات، والعياذ بالله.

لقد ألقت هذه الجريمات، الرعب في قلوب الأمة، وسلبت وسعادتها، والسبب الرئيسي فيها هو، أن مرتكبيها، فقد فقدوا الإيمان، والأخلاق الكريمة، ولن تتحسن هذه الأحوال السيئة، إلا إذا غيرناها، قال تعالى: (إن الله لا يغير ما بقوم حتى يغيروا ما بأنفسهم) الرعد: ۱۱

فلذا يجب علينا أن نعد الجيل المستقبل، الذي عنده كفاءة، لتغيير تلك المنكرات، وذلك بغرس العقيدة الصحيحة، في قلوب أولادنا، منذ نعومة أظفارهم، وتعويدهم على التحلي، بالقيم الخلقية، وإبعادهم عن الأخلاق الذميمة، فمن الأخلاق الكريمة:

۱. الصدق، وهو من صفات الله ورسله، وأمر المؤمنين به، فقال (يآأيها الذين آمنوا اتقو الله وكونوا مع الصادقين) التوبة: ۱۱٩. فالصدق يحمل الإنسان على أن لا يكذب، ولا يقول إلا حقا، فلا يشهد زورا، ولا يحلف يمين الغموس، ولا يخاف لومة لائم، في إقامة الحق والعدل شعاره: “قل الحق ولو كان مرا” “قل الحق ولو كان على نفسك”. والصدق يمنع المرء من الكذب والخيانة، في القول والعمل، فلو صدق العمال والموظفون، لعملوا بجد وحماسة وتحمل مسؤولية، ولا حاجة إلى إشراف. ولو صدق التجار، لم يزوروا بضاعتهم . ولم يطفف الكيل والميزان. ولو صدق الطلاب فى الامتحان لم يغشوا. ولو صدق الوزراء وأصحاب السلطة، لم يسرقوا فلوس الشعب والدولة، وهلم جرا. صدق رسول الله صلى الله عليه وسلم عندما قال: “عليكم بالصدق، فإن الصدق يهدي إلى البر، وإن البر يهدي إلى الجنة” الحديث، متفق عليه. فإذا زال الصدق، جاء أضداده: الكذب والخيانة والتزوير ونحوه.

وقد حذرنا رسول الله صلى الله عليه وسلم عن الكذب فقال: “إياكم والكذب، فإن الكذب يهدي إلى الفجور، وإن الفجور يهدي إلى النار” الحديث، متفق عليه.

۲. ومن الأخلاق الكريمة “الأمانة”، وهي شاملة لجميع أمانات الله، على عباده، وأمانات الناس بعضهم بعضا، فأمانات الله فرائضه التي يجب أداؤها، بأحسن وجه، كالصلوات الخمس، والزكاة، وصوم رمضان. وأمانات الناس كثيرة جدا: الودائع والأعمال بأنواعها، كالتاجر والأجير، والمدرس وموظف المكتب وعضو البرلمان، ورئيس الجمهورية ونائبه ونحوه. هذه كلها أمانة يجب أداؤها بخير، وتحمل مسؤولية. قال تعالى: (إن الله يأمركم أن تؤدوا الأمانات إلى أهلها) الأية. النساء: ۵۸. فلا يجوز التكاسل ولا الخروج، أثناء العمل، فضلا إستغلال المنصب، لحظوظ النفس. هذه كلها خيانة حرمها الله تعالى، وسوف يفضح الله الخائن، يوم القيامة، أمام جميع الناس، برفع لواء الخيانة.

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: “إذا جمع الله، الأولين والآخرين، يوم القيامة، يرفع لكل غادر لواء، فقيل: هذه غدرة فلان بن فلان” رواه مسلم

أيها الحفل الكريم.

۳. من الأخلاق الكريمة، “الحياء”. إن الحياء يكف الإنسان عن ارتكاب القبائح، ودناءة الأخلاق. ويحثه على التحلي بمكارمها، وتكثير الخيرات. فلذا قال النبي صلى الله عليه وسلم: “الحياء لا يأتي إلا بخير”. رواه البخاري ومسلم. فإذا فقد المرء حياءه. تدرج من سيئ إلى أسوأ، ومن رذيل إلى أرذل، ولا يزال يهوي حتى يصل إلى أدنى الدرجات. قال النبي صلى الله عليه وسلم: “إذا لم تستح فاصنع ما شئت” رواه البخاري.

إذا تحلى كل إنسان بخلق الحياء، لم يقع بغاء ولا إباحية، ولا تكشف ولا صورة خلاعية.

 

 

أيها السادة والسادات

 تلك هي نبذة من الأخلاق الكريمة، والصفات العظيمة، النابعة من قوة الإيمان. وهناك شمائل نبيلة، كالرحمة والتواضع والصبر والجود والشجاعة، يجب علينا غرسها، في نفوس أولادنا منذ نعومة أظفارهم حتى تصبح غريزة لهم، ليكونوا في المستقبل، أجيالا عندهم شجاعة وكفاءة، على تغيير المنكرات، ومحاربة الجريمات. وبذلك يتحقق أمن الأمة، وسعادتها، بإذن الله تعالى. آمين. هيئة التحكيم الأفاضل. أيها الحاضرون والحاضرات.

هذا مني، وأخيرا:

وإن تجد شيئا فأصلح ما فسد #  معنى وأول موهما إذا ورد.

ونسأل الله الرضا والمغفرة       # لي ولمن أصلحه واعتذره.

 

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

السلام عليكم ورحمة الله وبركاتهبسم الله الرحمن الرحيم”الجيل

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan kepada Allah SWT yang maha pengasih lagi maha pemurah, karena berkat kemurahan-Nya lah makalah ini dapat saya selesaikan tepat pada waktunya. Makalah ini membahas tentang “ PANCASILA dan HAK ASASI MANUSIA “, suatu pembahasan yang sudah banyak diperbincangkan di masyarakat, namun masih banyak yang belum memahaminya secara mendasar apakah Hak Asasi Manusia itu sendiri ?

Makalah ini dibuat untuk memperdalam pemahaman tentang hak asasi manusia dan sekaligus menjadi tugas mahasiswa dalam mata kuliah pendidikan pancasila.

Dalam proses penyelesaian makalah ini saya berterimakasih kepada orang- orang yang telah membantu saya yaitu :

(1)   Bapak Nur Hasan, M.Si, selaku dosen mata kuliah pendidikan pancasila

(2)   Rekan – rekan mahasiswa, karena telah telah banyak memberikan masukan untuk makalah ini

(3)   Orang tua yang selalu mendo’akan yang terbaik dan dukungannya yang selalu dicurahkan tanpa henti- henti.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

A.Latar Belakang

Setiap individu terlahir di Dunia ini memiliki seperangkat hak- hak yang merupakan karunia Allah SWT, yang telah diberikan secara otomatis yang dimiliki oleh individu tersebut, ketika ia dilahirkan di Dunia ini. Hal ini sifatnya sangat mendasar dan fundamental bagi kehidupan manusia, dan hak kodrati yang tidak bias dilepas dari dalam kehidupan manusia.

Dalam pengkajian tentang hak asasi manusia, sejarah hak asasi manusia dimulai di Inggris dengan lahirnya “magna charta” (1215), yaitu perlindungan tentang kaum bangsawan dan gereja. Pada tahun 1776 di Amerika Serikat terdapat “Declaration of Independence” (deklarasi kemerdekaan) yang didalamnya memuat hak asasi manusia dan hak asasi warga Negara. Perkembangan selanjutnya adalah setelah revolusi perancis di perancis, tentang tuntutan hak- hak asasi warga Negara dengan semboyannya kemerdekaan, persamaan, dan persaudaraan.

Pada abad ke- 20 perkembangan lebih lanjut hak- hak asasi manusia tidak sekedar terbatas pada persamaan hak- hak, hak atas kebebasan dan hak pilih saja, tetapi meluas dan berkembang mengikuti pola ekonomi (kesejahteraan), dan social budaya. Di Amerika Serikat sewaktu presiden Roosevelt dikenal dengan kebebasan yaitu kebebasan berbicara, kebebasan memeluk agama, kebebasan dari rasa ketakutan, dan kebebasan berkeinginan.

Setelah perang Dunia II peristiwa penting dalam perkembangan hak- hak asasi manusia adalah paham demokrasi ( dari, oleh, dan untuk ) rakyat, dan peristiwa penting diakuinya hak- hak asasi manusia secara umum (universal) yaitu lahirnya “Universal Deklaration of Human Rights” sebagai pernyataan umum tentang hak- hak asasi manusia, pada tanggal 10 Desember 1948 dalam sidang Majlis Umum Perserikatan Bangsa- Bangsa di Paris, yang memuat 30 pasal tentang hak- hak asasi manusia.

Para pendiri Negara telah menyadari bahwa dengan hak fundamental yang dimiliki setiap manusia dan bangsa, menjadikan manusia memiliki martabat serta derajat yang tinggi dibandingkan dengan makhluk yang lainnya. Demikian pula bangsa Indonesia dapat berdiri sebagai Negara yang merdeka dan bermartabat seperti bangsa- bangsa merdeka lainnya di Dunia. Itulah sehingga materi yang berkenaan dengan HAM oleh pendiri Negara telah diinkorporasikan dalam perumusan Pancasila dan UUD 45. Dimasukkannya materi HAM didalam UUD 45 telah membawa konsekuensi bahwa HAM telah merupakan hak konstitusional yang dijamin hokum.

Pancasila baik sebagai dasar Negara maupun sebagai ideologi bangsa banyak mendapat sorotan. Pada tatanan factual misalnya selalu digeneralisasi bahwa adanya penyimpangan- penyimpangan dalam penyelenggaraan kehidupan masyarakat, berbangsa, dan bernegara, pelanggaran HAM dalam bentuk lainnya seperti KKN, dianggap sebagai bukti ketidakberdayaan ideology pancasila dalam mengatasi berbagai masalah bangsa yang timbul dalam era reformasi sekarang dan pengaruh kehidupan global. Pancasila juga mendapat sorotan dari para penulis dari berbagai disiplin ilmu. Meskipun demikian pada dasarnya semua menyadari bahwa pancasila memuat sejumlah nilai dasar ( system nilai universal ) yang melandasi HAM dan tidak dapat dipisahkan dari cita rakyat Indonesia. Pancasila tidak dapat dipisahkan dengan UUD 45 sebagai landasan konstitusional.

Masalah HAM adalah sesuatu yang sering dibicarakan dan dibahas terutama dalam era reformasi ini. Dalam pemenuhan tentang HAM ini, kita harus ingat bahwa kita makhluk social tidak dapat menghindari untuk bersentuhan atau bersinggungan dengan kepentingan orang lain. Jangan sampai untuk memenuhi HAM pribadi masing- masing, orang sampai melakukan pelanggaran HAM orang lain.

 

B.Rumusan Masalah

(1)   Apa pengertian dan ciri pokok hakikat HAM ?

(2)   Bagaimana sejarah dan perkembangan HAM ?

(3)   Bagaimanakah implementasi HAM dalam pancasila ?

(4)   Bagaimanakah prinsip HAM dalam sila- sila dari pancasila ?

 

BAB II

PEMBAHASAN MASALAH

1.Apa Pengertian dan Ciri Pokok Hakikat HAM ?

Pengertian HAM

Hak asasi manusia ( HAM ) adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan keberadaan manusia sebagai anugerah Tuhan YME yang wajib dihormati, dijunjung tinggi, dan dilindungi oleh Negara, hokum, pemerintah, dan setiap orang demi kehormatannya, serta perlindungan harkat dan martabat manusia.[1]

HAM memiliki beberapa ciri khusus yaitu :

  • Hakiki ( ada setiap pada diri seseorang sebagai makhluk tuhan )
  • Universal, artinya berlaku untuk semua orang
  • Permanen dan tidak dapat dicabut
  • Tidak dapat dibagi, artinya semua orang berhak mendapatkan hak.

Perkembangan tuntutan HAM berdasarkan kemajuan tingkat peradapan budaya dapat dibagi secara garis besar meliputi bidang sebagai berikut :

(1)   Hak asasi pribadi ( Personal Rights )

(2)   Hak asasi di bidang politik ( Politic Rights )

(3)   Hak asasi di bidang ekonomi ( Economic and Property Rights )

(4)   Hak asasi di bidang social budaya ( Social and Cultural Rights )

(5)   Hak untuk memajukan ilmu dan teknologi

(6)   Hak asasi untuk mendapatkan perlakuan tata cara peradilan dan perlindungan (Procedural Rights )

(7)   Hak asasi di bidang HANKAM ( Defense and Scurity Rights )

Ciri Pokok Hakikat HAM

Berdasarkan beberapa rumusan HAM di atas, dapat ditarik kesimpulan tentang beberapa ciri pokok hakikat HAM yaitu :

(1)   HAM tidak perlu diberikan, dibeli ataupun diwarisi. HAM adalah bagian dari manusia secara otomatis.

(2)   HAM berlaku untuk semua orang tanpa memandang jenis kelamin, ras, agama, etnis, politik, atau asal usul social dan Negara.

(3)   HAM tidak bias dilanggar, tidak seorangpun mempunyai hak untuk membatasi atau melanggar hak orang lain. Orang tetap mempunyai HAM walaupun sebuah Negara membuat hokum yang tidak melindungi atau melanggar HAM.[2]

2.Sejarah dan Perkembangan HAM

Sejarah dan perkembangan mengenai HAM sudah ada sejak dulu, dimulai dari pemikiran- pemikiran tentang HAM pasca perang Dunia ke 2 yang dibagi ke dalam 4 generasi yaitu :

(1)   Generasi pertama, berpendapat bahwa pemikiran HAM hanya berpusat pada bidang hukum dan politik. Focus pemikiran HAM generasi pertama pada bidang hukum dan politik disebabkan oleh dampak dan situasi perang dunia II, totaliterisme dan adanya keinginan Negara- Negara yang baru merdeka untuk menciptakan suatu tata tertib hukum yang baru.

(2)   Generasi kedua, pemikiran HAM tidak saja menuntut hak yuridis melainkan hak- hak social, ekonomi, politik, dan budaya. Jadi pemikiran HAM generasi kedua menunjukkan perluasan pengertian konsep dan cakupan hak asasi manusia. Pada masa generasi kedua, hak yuridis kurang mendapat penekanan sehingga terjadi ketidakseimbangan dengan hak social- budaya, hak ekonomi – politik.

(3)   Generasi ketiga, sebagai reaksi pemikiran HAM generasi kedua. Generasi ketiga menjanjikan adanya kesatuan antara hak ekonomi, social, budaya, politik, dan hokum dalam suatu keranjang yang disebut dengan hak- hak melaksanakan pembangunan. Dalam pelaksanaannya pemikiran HAM, generasi ketiga juga mengalami ketidakseimbangan dimana terjadi penekanan terhadap hak ekonomi dalam arti pembangunan ekonomi menjadi prioritas utama, sedangkan hak lainnya terabaikan sehingga menimbulkan banyak korban, karena banyak hak- hak rakyat lainnya yang dilanggar.

(4)   Generasi keempat, yang mengkritik peranan Negara yang sangat dominan dalam proses pembangunan yang berfokus pada pembangunan ekonomi dan menimbulkan dampak negative seperti diabaikannya aspek kesejahteraan rakyat. Selain itu progam pembangunan yang dijalankan tidak berdasarkan kebutuhan rakyat secara keseluruhan, melainkan memenuhi kebutuhan kelompok elit. Pemikiran HAM generasi keempat dipelopori oleh Negara- Negara di kawasan Asia yang pada tahun 1983 melahirkan deklarasi hak asasi manusia yang disebut “Declaration of The Basic Duties of Asia People and Gavernment”.

Dari pemikiran- pemikiran tersebut, nantinya akan menghasilkan hal- hal penting mengenai perkembangan HAM di Dunia. Hal- hal tersebut yaitu :

v  Magna Charta (1215)

Pada umumnya para pakar di Eropa berpendapat bahwa lahirnya HAM di kawasan Eropa dimulai dengan lahirnya magna charta yang antara lain memuat pandangan bahwa raja yang tadinya memiliki kekuasaan absolute ( Raja yang menciptakan hokum, tetapi ia sendiri tidak ikut terikat dalam hukum tersebut ), menjadi dibatasi kekuasaannya dan mulai dapat diminta pertanggung jawaban dimuka hukum.[3]

v  Declaration of Independence of The United States 1776

Perkembangan HAM selanjutnya ditandai dengan munculnya “The Amirican Deklaration of Independence yang lahir dari faham Rousseau dan Montesquuieu, mulai dipertegas bahwa manusia adalah merdeka sejak di dalam perut ibunya, sehingga tidaklah logis bila sesudah lahir ia harus dibelenggu.

v  Declaration des Droit de II “ Hoome et du Ctoyen (1789)

Pada tahun 1989 lahirlah The Fanch Declaration ( Deklarasi Prancis ), dimana ketentuan tentang hak lebih dirinci lagi sebagaimana dimuat dalam The Rule of Law yang antara lain berbunyi tidak boleh ada penangkapan tanpa alasan yang sah. Dalam kaitan itu berlaku prinsip Presumption of Innocent, artinya orang- orang yang ditangkap kemudian ditahan dan dituduh, berhak dinyatakan tidak bersalah sampai ada keputusan panggilan yang berkuatan hukum tetap yang menyatakan ia bersalah.

v  Atlantic Charter (1941)

Atlantic Charter muncul setelah perang Dunia ke 2 oleh F.D. Roosevelt. Pada atlantic charter terdapat empat hak kebebasan utama yang harus dimiliki oleh setiap orang tanpa terkecuali yang disebut The Four Freedom yaitu :

  1. Hak untuk memiliki kebebasan berbicara dan menyatakan pendapat.
  2. Hak untuk memiliki kebebasan memeluk agama dan beribadah sesuai dengan ajaran agama yang dipeluknya.
  3. Hak untuk memiliki kebebasan dari kemiskinan, dapat diartikan bahwa setiap bangsa berhak untuk berusaha mencapai tingkat kehidupan yang damai dan sejahtera bagi penduduknya.
  4. Hak untuk memiliki kebebasan dari ketakutan, yang meliputi usaha pengurangan persenjataan, sehingga tidak satupun bangsa berada dalam posisi berkeinginan untuk melakukan serangan terhadap Negara lain.[4]

v  Universal Declaration of Human Right (1948)

Merupakan deklarasi yang diumumkan oleh PPB mengenai hak- hak dasar yang dimiliki setiap manusia. Deklarasi ini terdiri dari 30 pasal yang mengatur mengenai hak- hak tersebut. Sementara itu untuk perkembangan HAM di Indonesia dapat digolongkan menjadi :

  1. Pemikiran HAM sebelum periode kemerdekaan yang paling menonjol pada Indische Partij adalah hak untuk mendapatkan kemerdekaan serta mendapatkan perlakuan yang sama hak kemerdekaan.
  2. Sejak kemerdekaan tahun 1945 sampai sekarang di Indonesia telah berlaku 3 UUD dalam 4 periode yaitu :

1)      Periode 18 Agustus 1945 sampai 27 Desember 1949, berlaku UUD 1945.

2)      Periode 27 Desember 1949 sampai 17 Agustus 1950, berlaku Konstitusi Republik Indonesia Serikat.

3)      Periode 17 Agustus sampai 5 Juli 1959, berlaku UUD 1950.

4)      Periode 5 Juli 1950 sampai sekarang, berlaku kembali UUD 1945.

3.Implementasi HAM dalam Pancasila

HAM merupakan salah satu contoh dari penerapan Pancasila sila ke dua. Maksudnya disini adalah bagaimana HAM benar- benar dilaksanakan dan dijunjung tinggi dengan tetap berpegang pada pernyataan pancasila yang berbunyi “Kemanusiaan Yang Adil dan Beradap”. Di dalam kehidupan bangsa, manusia mempunyai kedudukan sebagai warga masyarakat dan warga Negara. Oleh karena itu, mereka berhak untuk memiliki suatu kedudukan ( harkat, martabat, dan derajat ) yang sama. Sila ke dua pancasila ini mengandung nilai- nilai kemanusiaan yang mengakui adanya harkat dan martabat manusia, mengakui bahwa semua manusia adalah bersaudara, berhak diperlakukan secara adil dan pengakuan bahwa setiap manusia wajib mengembangkan kehidupan bersama yang semakin berbudaya ( beradap ).

Atas dasar tersebut, sila kemanusian tidak akan membedakan manusia dalam memperlakukan dan mengakui harkat dan martabatnya, baik karena perbedaan kulit, suku, jenis kelamin, agama dan lain lain. Setiap warga Negara diberi kebebasan yang sama, tidak ada perbedaan apapun misalnya kebebasan memeluk agama. Dalam melaksanakan perintah agama diwajibkan saling menghormati, kita tidak boleh melecehkan agama dan keyakinan orang lain.

Peraturan pelaksanaan HAM berbentuk peraturan perundang- undangan yang bersumber pada pancasila. Dalam pelaksanaannya hak asasi perlu dilindungi dengan pelaksanaan kewajibannya. Setiap orang mempunyai hak asasi sesuai dengan ajaran hak asasi dalam berbagai peraturan yang berlaku, hak asasi manusia tidak bisa dilaksanakan secara mutlak sebab kalau dilaksanakan secara mutlak, maka akan melanggar hak asasi orang lain. Jadi batas pelaksanaan hak asasi adalah hak milik orang lain.

Pelaksanaan hak asasi manusia dalam pancasila harus selalu ada keserasian atau keseimbangan antara hak dan kewajiban itu sesuai dengan hakikat kehidupan manusia yang tidak dapat dipisahkan dengan masyarakatnya. Keduanya saling membutuhkan dan mempengarui. Keseimbangan tersebut harus dicapai sehingga dapat memberikan ketenangan dan keberhasilan setiap manusia.[5]

Oleh karena itu, upaya pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia di Indonesia dilaksanakan berdasarkan prinsip keseimbangan. Prinsip keseimbangan mengandung pengertian bahwa diantara hak asasi manusia perorangan dan kolektif serta tanggung jawab perorangan terhadap masyarakat dan bangsa memerlukan keseimbangan dan keselarasan. Keseimbangan dan keselarasan antara kebebasan dan tanggung jawab merupakan factor penting dalam pemajuan dan perlindungan hak- hak asasi manusia. Di dalam era globalisasi sekarang ini, tidak ada Negara yang bisa menutup dirinya dari masyarakat internasional, mengecualikan diri dari komunitas internasional dan sebaliknya kalau ingin menjalin hubungan dengan banyak Negara, pemerintah yang berkuasa tidak bisa berbuat sewenang- wenang, sehingga kehilangan kelayakan sebagai suatu pemerintah. Demikian pula dengan warga Negara juga tidak bisa melanggar hukum dan hak asasi manusia.

Semua pihak yakni pemerintah organisasi- organisasi social politik dan kemasyarakatan, maupun berbagai lembaga- lembaga swadaya masyarakat serta semua kalangan dan lapisan masyarakat, dan warga Negara perlu terlibat dalam penegakan hak asasi manusia di Indonesia. Upaya- upaya yang telah dilakukan oleh pemerintah dalam rangka menegakan hak asasi manusia diantaranya melalui pembentukan komisi nasional hak asasi manusia ( KOMNAS HAM ) dan pengadilan HAM serta komisi kebenaran dan rekonsiliasi.

Pemerintah juga memberlakukan Undang- Undang No.39 Tahun 1999, Tentang Hak Asasi Manusia. Undang- Undang ini merupakan payung dari seluruh peraturan perundang- undangan hak asasi manusia. Pembentukan undang- undang tersebut merupakan perwujudan tanggung jawab bangsa Indonesia sebagai anggota PBB dalam menjunjung tinggi dan melaksanakan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Ternyata penegak Hak Asasi Manusia masih jauh dari harapan masyarakat. Banyak harapan dan tantangan dalam menegakan Hak Asasi Manusia di Indonesia. Sejarah Indonesia sejak kini mencatat berbagai penderitaan, kesengsaraan, dan kesenjangan social. Hal tersebut disebabkan oleh perilaku tidak adil dan diskriminatif atas dasar etnik, ras, warna kulit, budaya, bahasa, agama, golongan, jenis kelamin dan status social lainnya. Kenyataan memang menunjukkan bahwa pelaksanaan penghormatan, perlindungan atau pengakuan hak asasi manusia masih jauh dari memuaskan.

Hal tersebut tercermin dari kejadian berupa penangkapan yang tidak sah, penculikan, penganiyayaan, pemerkosaan, penghilangan paksa, bahkan pembunuhan, pembakaran rumah tinggal dan tempat ibadah, penyerangan pemuka agama beserta keluarganya dan sebagainya.

Selain itu terjadi pula penyalahgunaan kekuasaan oleh oknum pejabat public dan aparat Negara. Mereka yang seharusnya menjadi penegak hukum, pemelihara keamanan dan pelindung rakyat, kadang kala justru mengintimidasi, menganiyaya, atau bahkan menghilangkan nyawa rakyat. Adapun hak asasi manusia dapat dibedakan menjadi : 1) Hak Asasi Pribadi meliputi kebebasan menyatakan pendapat, memeluk agama, bergerak dan sebagainya. 2) Hak Asasi Ekonomi yaitu hak untuk memiliki sesuatu, membeli, menjual serta memanfaatkannya. 3) Hak Asasi Politik yaitu hak untuk ikut serta dalam pemerintahan, hak pilih, dan hak untuk mendirikan partai politik dan sebagainya. 4) Hak Asasi untuk mendapatkan perlakuan yang sama dalam hukum dan pemerintahan.

Implementasi HAM dapat difahami secara benar, maka perlu dilakukan upaya untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya HAM dalam kehidupan social maupun kehidupan individu yang tercermin dalam sikap dan perilaku sehari- hari, upaya tersebut harus diupayakan secara terus- menerus kesetiap orang sedini mungkin melalui pendidikan HAM baik pendidikan formal maupun non formal. Implemetasi HAM tidak hanya disadari dengan pikiran tetapi harus dilaksanakan dengan sungguh- sungguh agar tercipta keseimbangan hidup di dalam masyarakat.

 

4.Prinsip HAM dalam Sila- Sila Pancasila

The Founding Fathers setelah melakukan perenungan yang dalam dan panjang, akhirnya menyepakati, menetapkan serta mengesahkan pancasila sebagai pandangan hidup bangsa, dasar, dan ideologi Negara pada 18 Agustus 1945 sumber bahan dan nilai pancasila digali dari diri bangsa Indonesia sendiri.

Nilai yang terkandung dalam lima nilai pancasila mempunyai fungsi konstruktif dan regulative. Fungsi konstruktif mengandung arti bahwa pancasilalah yang menentukan apakah tata  hukum Indonesia merupakan tata hukum yang benar.pancasila disini merupakan dasar suatu tata hukum, yang tanpa itu suatu tata hukum kehilangan arti dan makna sebagai hukum. Pancasila juga memiliki fungsi regulative yang menentukan apakah hukum positif yang berlaku di Indonesia merupakan hukum yang adil atau tidak.[6]

Bila mengacu pada fungsi konstruktif dan regulative dari pancasila, maka menjadi catatan kita bersama bahwa setiap proses perumusan perundang- undangan (termasuk di dalamnya UU tentang HAM), para perumus harus selalu menjadikan nilai- nilai universal dan bahkan nilai local yang terkandung dalam pancasila sebagai acuan. System nilai universal dari pancasila yang melandasi HAM adalah : a) nilai religious atau ketuhanan, b) nilai kemanusiaan, c) nilai persatuan, d) nilai kerakyatan, dan e) nilai keadilan.

Nilai religious (ketuhanan) yang diamanatkan dalam sila pertama, dapat dikatakan merupakan suatu keunikan dalam penyelenggaran Negara RI dibandingkan dengan Negara- Negara barat misalnya yang tentunya berangkat dari kondisi masyarakat Indonesia sendiri. Ide tentang HAM bagi bang Indonesia adalah HAM yang tidak bertentangan dengan nilai- nilai ketuhanan. Karena HAM bersumber dari nilai- nilai ketuhanan sehingga HAM yang dikembangkan tidak menyalahi aturan yang ditetapkan Tuhan. Manusia dengan menempatkan dirinya sebagai makhluk ciptaan Tuhan yang maha kuasa, maka pada dasarnya manusia itu termasuk manusia yang menyelenggarakan kekuasaan tidak akan berarti apapun dalam kehidupannya tanpa kekuasaan-Nya, sebab di depan Tuhan semua manusia sama.

Kerangka pikiran utama yang dapat ditarik dari sila pertama pancasila dalam kaitannya dengan HAM (termasuk kaitannya dengan hokum) adalah : a) Negara berkewajiban untuk menjamin hak dan kebebasan dasar pada setiap individu untuk beragama secara bebas, b) ketentuan perundang- undangan harus selalu mengacu pada nilai- nilai ketuhanan yang universal, c) semua individu dalam Negara memiliki hak asasi untuk memilih dan menjalankan ibadahnya sesuai apa yang ia percaya dan tiada apapun yang dapat memaksanya untuk memilih dan menjalankan ibadahnya tersebut.[7]

Derivasi dari asas di atas telah secara tegas dirumuskan dalam pasal 2 UU No.39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia, yang menyebutkan bahwa “ Negara Republik Indonesia mengakui dan menjunjung tinggi hak dan kebebasan dasar manusia sebagai hak yang secara kodrati yang melekat dan tidak dapat dipisahkan dengan manusia, yang harus dilindungi, dihormati, dan ditegakkan demi peningkatan martabat manusia, kesejahteraan, kebahagiaan, dan kecerdasan serta keadilan.[8] Pemahaman nilai ini ditingkat praksis juga Nampak belum bulat. Hal ini dapat dilihat dari berbagai tingkat dan bentuk konflik yang terjadi di beberapa daerah yang masih dilandasi oleh hal- hal primordial.

Kemanusiaan yang adil dan beradap sebagai sila kedua pancasila mengandung nilai kemanusiaan yaitu pengakuan terhadap adanya martabat manusia dengan segala hal asasinya yang harus dihormati oleh siapapun dan perlakuan yang adil terhadap sesame manusia. Pengertian manusia beradap adalah manusia yang memiliki daya cipta, rasa, karsa, dan iman sehingga nyatalah bedanya dengan makhluk lain.[9] Nilai- nilai kemanusiaan ini merupakan sumber nilai bagi HAM. Tanpa nilai kemanusiaan HAM akan mengakibatkan manusia keluar dari jati dirinya sebagai manusia. Untuk itu kemanusian yang menjadi cirri khas bangsa Indonesia adalah berkeadilan dan berkeadapan. Karena itu perwujudan HAM harus meningkatkan keadilan dan peradapan manusia. Sila kedua pancasila inilah yang melandasi semua hak dan kebebasan mendasar bagi seluruh individu yang berada dalam wilayah Indonesia.

Sila ketiga pancasila yakni persatuan Indonesia mengandung nilai- nilai persatuan bangsa.  Nilai persatuan yang ada disesuaikan dengan nilai- nilai keindonesiaan. Nilai persatuan yang dimaksud adalah kondisi dinamis untuk mewujudkan persatuan dan kesatuan secara terus- menerus dari bangsa Indonesia yang sangat hiterogen, baik dari segi ras, suku, agama, tingkat ekonomi maupun keyakinan politik. Sila ketiga pancasila inilah yang membuahkan kerangka fikir, misalnya penghormatan kepada setiap perbedaan yang ada, penghormatan pada hukum dan masyarakat, adat, harmoni dan keseimbangan.

Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat dalam permusyawaratan/perwakilan, sebagai sila keempat pancasila, merupakan asas yang menghasilkan seperangkat nilai yang menjadi landasan kehidupan sebagai warga Negara dalam pemerintah, yang dirumuskan dalam hak untuk turut serta dalam pemerintah. Manusia Indonesia sebagai warga Negara dan warga masyarakat mempunyai kedudukan, hak, dan kewajiban yang sama. Di dalam menyelesaikan masalah bersama diutamakan musyawarah dengan melibatkan semua komponen ikut berpartisipasi dalam masalah tersebut. Pada dasarnya asas yang dianut dalam sila keempat pancasila adalah mengutamakan partisipasi publik yang merupakan salah satu unsure dalam kerangka Good Governance. Implikasinya adalah bahwa dalam proses pengambilan keputusan public harus dilibatkan untuk menyuarakan aspirasi mereka.

Sila kelima pancasila, di dalam terkandung nilai- nilai keadilan sosial, antara lain berupa : a) perwujudan keadilan social dalam kehidupan masyarakat meliputi seluruh rakyat Indonesia, b) keadilan dalam kehidupan social terutama meliputi bidang ideologi, ekonomi, politik, social, budaya serta pertahanan keamanan, dan c) cita- cita masyarakat adil ma’mur material dan spiritual secara merata bagi seluruh rakyat Indonesia, d) adanya keseimbangan antara hak dan kewajiban, serta menghormati hak- hak orang lain, dan e) cinta akan kemajuan dan pembangunan. Nilai keadilan harus menjadi dasar dalam pembanguna HAM, karena tanpa keadilan HAM akan menjadi manusia kehilangan jati dirinya sebagai manusia. Menjadilah ia bertidak sewenang- wenang dan melanggar HAM manusia lainnya.

Sila keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia, mengandung elemen keadilan yang sebenarnya lebih dari sekedar keadilan menurut hukum (Legal Justice). Sila kelima pancasila ini membawa kedepan sejumlah landasan piker bagi semua komponen yang menyangkut antara lain : a) Hak atas pendidikan, pekerjaan, dan perumahan yang layak bagi semua insane, b) Hak atas keadilan hukum yang didasarkan pada asas persamaan dimuka hukum, c) Adanya mekanisme hukum yang memastikan bahwa keadilan diberikan pada setiap insan.[10]

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

A.KESIMPULAN

1)      Hak Asasi Manusia adalah hak – hak yang dimiliki oleh setiap manusia sebagai anugerah Tuhan YME yang dibawa sejak lahir. Ciri pokok hakekat Hak Asasi Manusia yaitu Hak Asasi Manusia tidak perlu diberikan, dibeli ataupun diwarisi, Hak Asasi Manusia  berlaku untuk semua orang, Hak Asasi Manusia tidak bisa dilanggar.

2)      Hal – hal penting mengenai perkembangan Hak Asasi Manusia di Dunia, seperti Magna Charta, Declaration of Independence of The United States, Declaration des Droits de II, Homme et du Ctoyen, Atlantic Charter, Universal Declaration of Human Rights, ternyata dihasilkan dari pemikiran – pemikiran mengenai perkembangan Hak Asasi Manusia, terdahulu yang dibagi ke dalam empat generasi.

3)      Hak Asasi Manusia merupakan salah satu contoh dari penerapan pancasila sila kedua. Hak Asasi Manusia dalam pancasila harus selalu ada keserasian atau keseimbangan antara hak dan kewajiban itu sesuai dengan hakikat kehidupan manusia.

4)      Prinsip Hak Asasi Manusia dilandasi oleh system nilai Universal dalam Pancasila yaitu a) nilai religius atau ketuhanan, b) nilai kemanusiaan, c) nilai persatuan, d) nilai kerakyatan, dan e) nilai keadilan.

B.SARAN

Dengan demikian, segala hal yang berkaitan dengan pelaksanaan dan penyelenggaraan Negara, bahkan moral Negara, politik Negara, pemerintah Negara, hukum, dan peraturan perundang – undangan Negara, kebebasan dan hak asasi warga Negara, harus dijiwai dengan nilai – nilai Pancasila, dan sebagai makhluk social kita harus mampu mempertahankan, memperjuangkan Hak Asasi Manusia kita sendiri. Disamping itu kita juga harus bisa menghormati dan menjaga Hak Asasi Manusia orang lain, jangan samapai kita melakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia. Dan jangan sampai pula Hak Asasi Manusia kiat dilanggar dan diinjak – injak orang lain. Diharapkan juga kepada pemerintah dan instasi yang berkaitan dengan perlindungan Hak Asasi Manusia dapat menentukan dan menetapkan kebijakan sesuai dengan kondisi Indonesia saat ini. Dalam menentukan kebijakan perundang – undangan jangan hanya melihat satu sisi saja. Karena terkadang undang – undang tentang Hak Asasi Manusia yang berkaitan saat ini tidak mampu memberikan bantuan yang berarti bagi orang- orang yang tertindas.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

  • Hidayat, Komaruddin. 2008. Pendidikan Kewarganegaraan ( civic education ). Jakarta : Kencana Perdana Media Grup.
  • Widjaja, 2000. Penerapan Nilai – Nilai Pancasila dan Hak Asasi Manusia di Indonesia. Jakarta : Rieneka Cipta.
  • http:// unjalu. Blogspot. Com/ 2011/ 3/ ham dan humaniter. Html
  • http:// rahaj3n9. WordPress./ 2010/01/ 11/ abstrak- konsepsi- dasar- dan – implementasi- hak- asasi- manusia- dalam- pancasila.

 

 

 


[1]  Uu no. 39 tahun 1999, tentang hak asasi manusia.

 

[2] Mansyur fakih, 2003.

[3] Mansyur Effendi, 1994.

[4]  Mansyur Effendi, 1994.

[5]  Mertoprawiro(dalam margono dkk, 2002:60)

[6]  Hamid Attamimi (BP-7 Pusat, 1993:69 )

[7]  Harkristuti Harkriswono, 2002:5.

[8]  Sinar Grafika, 1999:4

[9]  Suhardi, 2003: 42

[10]  Harkristuti Harkrisnowo, 2002: 10

KATA PENGANTARPuji dan syukur saya panjatkan kepada Allah

sejarah FIAI

SEJARAH FIAI
Fakultas Ilmu Agama Islam (FIAI) Universitas Islam Indonesia merupakan gabungan dari dua fakultas yaitu : fakultas syari’ah dan tarbiyah. Kedua fakultas tersebut merupakan embrio Fakultas Agama yang dibuka pada periode transisi, yaitu ketika terjadi perubahan nama dari Sekolah Tinggi Islam (STI) yang didirikan pada tanggal 8 juli 1945 menjadi Universitas Islam Indonesia telah memiliki 4 (empat) Fakultas, yaitu :
1. Fakultas Agama
2. Fakultas Hukum
3. Fakultas Pendidikan
4. Fakultas Ekonomi
Pada tahun 1950 pemerintah RI memberikan penghargaan golongan nasional, sehingga didirikan Universitas Gajah Madadengan mengambil alih dari Fakultas Pendidikan Universitas Islam Indonesia yang dalam perkembangannya menjadi Institut Keguruan Ilmu Pendidikan (IKIP) Negeri Yokyakarta. Pemerintah juga memberikan penghargaan kepada umat islam, sehingga didirikan Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN) yang embrionya diambil dari Fakultas Agama Universitas Islam Indonesia berdasarkan peraturan pemerintah No. 34 Tahun 1950
Pada tahun 1961 UII membuka kembali Fakultas Agama, yaitu Fakultas Syari’ah dan Fakultas Tarbiyah, kemudian kedua Fakultas tersebut memperoleh status diakui pada program Sarjana Muda berdasarkan SK menteri Agama RI No.16 Tahun 1963, sedangkan status disamakan untuk program Sarjana baru diperoleh pada tahun 1990, sekaligus pemberian status tertinggi pertama bagi Perguruan Tinggi Agama Islam Swasta di Indonesia, berdasarkan SK Menteri Agama RI No.84 tahun 1990, tanggal 26 mei 1990.
Perkembangan berikutnya, kedua Fakultas Syari’ah dan Tarbiyah digabung menjadi satu fakultas, yaitu Fakultas Ilmu Agama Islam yang terjemahan dalam bahasa arabnya adalah Kulliyah al Dirasat al Islamiyah dan dalam bahasa Inggris adalah Faculty of Islamic Studies, berdasarkan Ketetapan Dewan Pengurus Badan Wakaf Ull Nomor VI TAP/DP/1997 dan diberlakukan 1 April 1998, mulai kepengurusan fakultas priode 1998 2001. Penggabungan ini dimaksudkan agar pengelolaan studi studi keislaman (kurikuler) serta penentuan kualifikasi dosennya di lingkungan UII menjadi tugas dan tanggungjawab FIAI.
Sejalan dengan tuntutan mutu pengelolaan perguruan tinggi, maka kedua program studi FIAI; program studi Pendidikan Agama Islam dan Hukum Islam (Syari’ah) pada tahun 2004 telah memperoleh akreditasi A (Baik Sekali) dari Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi, Nomor: 021/BAN-PT/Ak-VII/S1/VI/2004, tanggal 17 Juni 2004.
Untuk merespon tuntutan masyarakat (pasar kerja), pada tahun akademik 2003/2004 telah dibuka program studi Ekonomi Islam dengan legalitas SK Direktorat Jenderal Kelembagaan Agama Islam Departemen Agama RI No. DJ/178/03. Dengan demikian sejak tahun akademik 2003/2004 FIAI UII memiliki 3 (tiga) program studi yaitu: Hukum Islam (Syari’ah), Pendidikan Agama Islam dan Ekonomi Islam.
Berdasarkan SK Rektor No. 30/SK-Rek/BAAK/II/2005 tanggal 2 Februari 2005, Program Studi Ahwal Syakhshiyyah FIAI melaksanakan program dual degree dengan Program Studi Ilmu Hukum Fakultas Hukum UII untuk mencetak lulusan yang memiliki dua gelar sekaligus, yaitu SH dan SHI.

HAK DAN KEWAJIBAN
Artikel Ini Disusun Guna Untuk Memenuhi
Tugas Mata Kuliah Akhlak

Semester 1

 Dosen Pengampu : Dr. Zaenuddin Bukhori, M.Ag

Disusun Oleh : Abdulloh Tulus

NIM : 31501201814

Fakultas Agama Islam (FAI)_Tarbiyah

UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG (UNISSULA)

SEMARANG  2012/2013

 

 

 

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr Wb.

Puji dan syukur kita panjatkan kepada Allah SWT, yang maha pengasih lagi maha pemurah, yang telah memberikan petunjuk kepada kita semua menuju jalan kasih sayang diantara umat manusia khususnya umat beragama. Shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada rosulullah saw, keluarganya, shahabatnya serta pengikut dan penerus penyampai risalah.

Alhamdulillah berkat kekuatan dan kemurahan Allah SWT, Artikel yang berjudul “ HAK dan KEWAJIBAN “ telah dapat saya selesaikan guna memenuhi tugas perorangan ( individu ), mata kuliah Akhlak yang diampu oleh Dr. Zaenuddin Bukhori, M,Ag.

Artikel ini dibuat untuk memperdalam pemahaman tentang hak dan kewajiban seseorang dalam kehidupan sehari – hari, dan semoga dengan adanya artikel ini dapat memberikan manfaat kepada orang lain pada umumnya dan saya sendiri pada khususnya.

Dalam proses pembuatan makalah ini saya berterimakasih kepada orang – orang yang telah membantu saya yaitu :

1)      Bapak Dr. Zaenuddin Bukhori, M.Ag, selaku dosen mata kuliah Akhlak

2)      Rekan – rekan mahasiswa Tarbiyyah, yang selalu mendukung dan memberikan masukan tentang artikel ini

3)      Dan tidak lupa kepada kedua orang tua yang selalu mendo’akan yang terbaik dan dukungannya yang dicurahkan tanpa henti – hentinya.

 

SEMOGA BERMANFA’AT . . . . . . . .

 

Wassalamu’alaikum Wr Wb.

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

Dalam kehidupan sehari – hari manusia tidak bisa melepaskan diri dari masalah yang berkaitan dengan hak dan kewajiban. Hak dan kewajiban merupakan suatu yang melekat pada diri orang itu sendiri ataupun orang lain yang ada disekitarnya. Hal ini menunjukkan bahwa hak dan kewajiban mempunyai kedudukan yang sangat penting dalam kehidupan manusia.

Hak dan kewajiban merupakan sebagian dari aturan – aturan dasar yang ada dalam kehidupan masyarakat. Hak dan kewajiban dalam kehidupan masyarakat harus jelas dan bersifat terbuka agar setiap individu sebagai bagian masyarakat, mengetahui hal – hal yang harus diterima dan hal – hal yang harus dikerjakan dalam kehidupan bermasyarakat. Hal ini sangat penting agar pergaulan dalam masyarakat dapat berjalan dengan baik, aman, dan damai. Keadaan masyarakat yang demikian akan mendorong setiap anggota masyarakat melaksanakan tugas dan kewajibannya dengan baik,

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

  1. A.    HAK
    1. Pengertian Hak

Hak adalah sesuatu yang dimiliki oleh manusia sejak lahir dan sesuatu yang dimiliki atau diterima oleh manusia karena sebab- sebab tertentu. Hak yang dimiliki oleh seseorang pada hakekatnya merupakan salah satu bentuk perlindungan terhadap eksistensi dan martabat manusia sebagai individu ataupun sebagai anggota suatu masyarakat.[1] Orang yang mempunyai hak bisa menuntut ( dan bukan saja mengharapkan dan menganjurkan ) bahwa orang lain akan memenuhi dan menghormati hak itu.[2]

 

  1. Proses Penetapan Hak

Sesuatu dapat dikatakan hak apabila sesuatu tersebut telah disepakati oleh pihak – pihak yang terkait dalam masalah tersebut bahwa sesuatu tersebut adalah sebagai suatu hak. Proses penetapan sutu tuntutan menjadi menjadi suatu hak merupakan proses interaksi dalam kehidupan masyarakat yang berlangsung lama dan akan berkembang seiring dengan perkembangan masyarakat itu sendiri.

 

  1. Macam – Macam Hak

Secara umum para ahli etika mengelompokan menjadi 3 kelompok yaitu :

1)      Hak Asasi atau Hak Kodrat

Hak asasi atau hak kodrat dikenal dengan hak fitri, yaitu hak yang dibawa manusia sejak lahir ke dunia. Hak asasi merupakan hak dasar atau hak pokok yang dimiliki setiap individu sebagai anugrah Allah yang menciptakan manusia. Oleh karena itu hak ini bersifat sangat mendasar dan sangat pokok bagi hidup dan kehidupan manusia di dunia. Hak yang dimasukkan kedalam kelompok hak asasi antara lain :[3]

v  Hak Hidup

Tiap- tiap manusia mempunyai hak hidup, akan tetapi karena kehidupan manusia itu secara bergaul dan bermasyarakat, maka sudah seadilnya seseorang mengorbankan jiwanya untuk menjaga hidupnya masyarakat apabila dipandang perlu.[4] Hidup adalah karunia yang diberikan oleh Allah SWT kepada setiap manusia tanpa membedakan warna kulit, bangsa dan jenis kelaminnya. Oleh karena itu dengan alasan apapun dan dalam keadaan bagaimanapun seseorang tidak diperbolehkan bunuh diri. Disamping itu seseorang juga tidak diperbolehkan menghilangkan nyawa orang lain kecuali karena ada alas an tertentu dan yang dibenarkan oleh hukum yang ditetapkan oleh Allah. Karena hidup dan mati seseorang sepenuhnya merupakan wewenang Allah SWT.

Etika islam tidak hanya menetapkan hak hidup sebagai hak dasar manusia yang harus ditegakkan, tetapi juga menjelaskan tentang kewajiban yang ada pada manusia untuk menjaga hak tersebut agar jangan sampai dilanggar atau dirusak, baik oleh dirinya sendiri ataupun oleh orang lain. Hak hidup merupakan hak dasar pertama yang ada pada manusia dan dengan adanya kehidupan maka manusia akan mendapatkan hak- hak lainnya.

v  Kebebasan

Kebebasan mempunyai arti merdeka atau lepas dari penjajahan, perbudakan dan kurungan. Kebebasan mempunyai arti bahwa manusia bukanlah seorang budak, oleh karenya ia tidak terikat oleh segala macam ikatan. Manusia bebas untuk menerima atau menolak apapun yang ada di muka bumi.

Dalam pemikiran etika islam, kebebasan itu bertanggung jawab, dimana manusia bebas menentukan dan melaksanakan tindakan yang diinginkan, tetapi ia akan diminta pertanggung jawaban atas semua keputusan dan tindakan yang dilakukannya.

v  Kehormatan Diri

Manusia adalah makhluk yang paling sempurna dan yang paling mulia di muka bumi ini. Oleh karena itu kemuliaan atau kehormatan adalah hak yang melekat pada diri manusia sejak kelahirannya di dunia. Kehormatan diri merupakan salah satu hak kodrat atau hak asasi manusia yang tidak bisa dihilangkan oleh siapapun.

Hak lain yang dapat dimasukkan dalam kelompok hak kodrati antara lain : a) hak untuk mendapatkan pendidikan, b) hak untuk berpolitik, c) hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama, d) hak untuk memiliki sesuatu, e) hak untuk menikmati kekayaan alam dan lain sebagainya.

2)      Hak Legal dan Hak Moral

Hak legal adalah hak yang dimiliki oleh seseorang karena aturan atau ketentuan yang mengatur hal tersebut. Sedangkan hak moral adalah hak yang hanya berdasarkan ketentuan- ketentuan moral atau berdasar pada adat kebiasaan yang berlaku.[5] Hak- hak legal berasal dari undang- undang, peraturan hukum, atau dokumen legal lainnya.[6]

Hal- hal yang dimasukkan kedalam hak legal seperti hak memperoleh pendidikan, pelayanan kesehatan, keamanan dan lain sebagainya. Sedangkan hal- hal yang dimasukkan kedalam hak moral seperti hak orang tua mendapat penghormatan, hak anak untuk mendapatkan nama yang baik, hak untuk meminta ma’af dan mema’afkan dan lain lain.

  1. Pelaksanaan Hak

Hak sebagai sesuatu yang menjadi milik seseorang dalam pelaksanaannya harus dijalankan dengan baik dan tidak boleh ada diskriminasi antara individu yang satu dengan yang lainnya. Memang manusia adalah makhluk yang berbeda- beda, akan tetapi perbedaan ini bukan terletak pada esensi manusianya, tetapi terletak pada kemampuan, kecakapan, pekerjaan, dan tanggung jawab. Oleh karena itu perbedaan tersebut tidak boleh digunakan sebagai dasar pertimbangan dalam memberlakukan suatu hak.

Perbedaan- perbedaan yang ada pada manusia adalah sunatullah, karenanya dengan perbedaan tersebut manusia diperintahkan bekerjasama dan saling tolong menolong dengan yang lain dalam kehidupan sehari- hari.

Pelaksanaan hak bukan didasarkan atas suka atau tidak suka, tetapi berdasarkan pada harkat dan martabat manusia sebagai makhluk Allah SWT dan berdasarkan pada ketentuan- ketentuan perundang- undangan yang berlaku.[7]

  1. Contoh Hak dalam Kehidupan Sehari- hari
  • Orang tua berhak memarahi anaknya, karena sang anak malas belajar sehingga hasil rapotnya sangat tidak memuaskan.
  • Sang anak menerima haknya untuk belajar di sekolah.
  • Semua makhluk berhak menerima haknya yang tidak terbatas.

 

  1. B.     KEWAJIBAN

Manusia sebagai makhluk individu dan makhluk social, tidak dapat terlepas dari kewajiban. Apa yang dilakukan seseorang dapan menyebabkan pola pengaruh pola hubungannya dengan social. Pola hubungan yang baik antara individu yang satu dengan yang lain. Karena adanya kewajiban- kewajiban yang harus dipenuhi.[8]

  1. Pengertian Kewajiban

Mempunyai banyak pengertian, antara lain sebagai berikut : dilihat dari segi ilmu feqih, wajib mempunyai arti pengertian sesuatu yang harus dikerjakan, apabila dikerjakan mendapatkan pahala dan apabila ditinggalkan mendapatkan dosa. Menurut ilmu tauhid, wajib sesuatu yang pasti benar adanya. Sedangkan menurut ilmu akhlak, wajib adalah suatu perbuatan yang harus dikerjakan karena perbutan itu dianggap baik atau benar.[9] Kewajiban sendiri adalah suatu tindakan yang harus dilakukan oleh setiap manusia dalam memenuhi hubungan sebagai makhluk individu, social, dan Tuhan.[10]

  1. Macam – Macam Kewajiban

Kewajiban manusia dapat dilihat dari tiga sudut pandang yaitu, kewajiban manusia terhadap diri sendiri, kewajiban terhadap sesama makhluk, dan kewajiban manusia terhadap Tuhan sebagai dzat yang menciptakannya.

  1. Kewajiban manusia terhadap diri sendiri (individu)

Dalam rangka menjaga eksistensi dirinya sebagai makhluk hidup, maka setiap manusia memiliki kewajiban terhadap dirinya sendiri antara lain : makan dan minum, berpakaian, menjaga kebersihan, dan kesehatan dan lain lain.

  1. Kewajiban terhadap sesama makhluk ( social )

Manusia sebagai makhluk Allah yang sempurna dan sebagai kholifah mempunyai tugas utama menjaga kehidupan dunia dengan baik dan kemakmurannya. Dalam rangka melaksanakan tugas itu maka manusia memiliki beberapa kewajiban yang harus dipenuhi. Diantaranya kewajiban terhadap alam, kewajiban terhadap sesama manusia, seperti tolong- menolong.

  1. Kewajiban terhadap Allah SWT

Kewajiban terhadap Allah SWT sangat penting, agar setiap orang dapat mengetahui setiap kewajiban yang harus dilakukan dalam upaya untuk meraih kebahagiaan yang dicita- citakannya. Dengan demikian apabila seseorang dapat melakukan semua kewajibannya dengan baik, maka akan dapat tercipta hubungan dengan baik antara dirinya dengan orang lain, maupun dengan makhluk yang lain, serta hubungan yang baik dengan Allah SWT. Adapun kewajiban manusia terhadap Allah SWT antara lain :

a)      Beriman kepada Allah SWT

b)      Beribadah dengan ikhlas hanya kepada Allah SWT semata

c)      Tidak menyekutukan Allah dengan apapun

d)     Bersyukur kepada Allah SWT

e)      Meminta ampunan dan bertaubat

f)       Taqwa kepada Allah SWT

g)      Tawakal kepada Allah SWT.[11]

  1. Pelaksanaan Kewajiban

Dalam pelaksanaan kewajiban terletak apa yang disebut dengan tanggung jawab. Tanggung jawab berarti sikap atau pendirian yang menyebabkan manusia menetapkan bahwa dia hanya akan menggunakan kemerdekaannya untuk melaksanakan perbuatan yang susila.

Tanggung jawab berarti mengerti perbuatannya. Dia berhadapan dengan perbuatannya, sebelum berbuat, selama berbuat, dan sesudah berbuat, dia diri sebagai subjek yang berbuat dan mengalami perbuatannya sebagai objek yang dibuat.

Tanggung jawab adalah kewajiban menanggung atas perbuatannya yang telah dilakukan oleh seseorang. Berani bertanggung jawab berarti bahwa seorang berani menentukan, berani memastikan bahwa perbuatan ini sesuai dengan ketentuan kodrat manusia.[12]

  1. Contoh Kewajiban dalam Kehidupan Sehari- hari
  • Orang tua berkewajiban untuk menyekolahkan anaknya
  • Seorang anak berkewajiban untuk belajar dengan baik di sekolah
  • Alam semesta telah menjalankan kewajibannya tanpa pernah terhenti. Lihatlah matahari tidak pernah berhenti bersinar, malam dan siang selalu berputar silih berganti sebagaimana alamiahnya.
  • Kewajiban kita bersyukur kepada Allah SWT, karena telah menciptakan alam semesta ini

 

  1. HUBUNGAN HAK DAN KEWAJIBAN

Telah dikemukakan bahwa akhlak adalah perbuatan yang telah dilakukan dengan sengaja, mendarah daging, sebenarnya, dan ikhlas karena Allah SWT. Hubungan dengan hak dapat dilihat pada arti dari hak yaitu sebagai milik yang dapat digunakan oleh seseorang tanpa ada yang menghalanginya.

Akhlak yang mendarah daging itu kemudianmenjadi bagian dari kepribadian seseorang yang dengannya timbul kewajiban untuk melaksanakannya tanpa merasa berat. Dengan telaksanakannya hak dan kewajiban, maka dengan sendirinya akan mendukung terciptanya perbuatan yang akhlaki.[13] Dimana ada hak pasti disitu ada kewajiban, artinya menetapkan dan melaksanakan hak sesuai dengan tempat, waktu, dan keadaannya yang seimbang.

 

BAB III

KESIMPULAN

Hak dapat diartikan wewenang atau kekuasaan yang secara etis seseorang dapat mengerjakan, memiliki, meninggalkan, mempergunakan atau menuntut sesuatu. Poendjawijata menyatakan bahwa yang dimaksud hak ialah semacam milik, kepunyaan yang tidak hanya benda saja melainkan pula tindakan, pikiran, dan hasil pemikiran itu. Sedangkan kewajiban ialah suatu tindakan yang harus dilakukan manusia dalam memenuhi hubungan sebagai makhluk individu, social, dan Tuhan. Dan hubungan antara hak dan kewajiban itu sangat erat kaitannya, dan tidak bias dipisahkan antara satu dengan yanglainnya karena dimana ada hak disitu ada kewajiban.

 

BAB IV

DAFTAR PUSTAKA

 

  • Amin, Achmad. 1995. Etika. Jakarta : PT Bulan Bintang.
  • Charis Zubair, Ahmad. 1995. Kuliah Etika. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada.
  • K. Bertens. 2007. Etika. Jakarta : PT Gramedia Pustaka.
  • Nata, Abbudin. 2006. Akhlak Tasawuf. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada.
  • Suraji, Imam. 2006. Etika dalam Prespektif Al qur’an dan hadits. Jakarta : PT Pustaka Al husna Baru.
  • Arifmanto. Blogspot.com/ 2010/04/ hak- kewajiban- keadilan. Html.

 

 

 

 

 

 

 


[1]  Imam Suraji, Etika dalam  Prespektif Al qur’an dan Hadits, (Jakarta : pustaka Al Husna baru, 2006) hlm 172.

[2]  K. Bertens, Etika, (Jakarta : PT Gramedia Pustaka, 2007) hlm 178.

[3]  Imam Suraji, Etika dalam Prespektif Al qur’an dan Hadits, (Jakarta : pustaka Al Husna baru, 2006) hlm 172-174.

[4]  Ahmad Amin, Etika, (Jakarta : PT. Bulan Bintang, 1995) hlm 174.

[5]  Imam Suraji, Etika dalam Prespektif Al qur’an dan hadits, (Jakarta: pustaka Al husna baru, 2006)hlm 174-181.

[6]  K. Bertens, Etika, (Jakarta, PT Gramedia Pustaka, 2007) hlm 179.

[7]  Imam Suraji, Etika dalam Prespektif Al qur’an dan hadits, (Jakarta: Pustaka Al husna baru, 2006)hlm 181-184.

[8]  Arifmanto. Blogspot. Com/ 2010/ 04/ hak- kewajiban- keadilan. Html.

[9]  Imam Suraji. Etika dalam Prespektif Al qur’an dan hadits. (Jakarta: Pustaka Al husna baru, 2006) hlm 184.

[10]  Arifmanto. Blogspot.com/ 2010/ 04/ hak- kewajiban- keadila. Html.

[11] Imam Suraji. Etika dalam Prespektif Al qur’an dan hadits.(Jakarta: Pustaka Al husna baru, 2006)hlm 186-231

[12]  Achmad Carist Zubair. Kuliah Etika. (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 1995) hlm 59.

[13]  Abbudin Nata. Akhlak Tasawuf. (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2006) hlm 143.

HAK DAN KEWAJIBAN Artikel Ini Disusun Guna Untuk

MATERI TASYRI’

SEJARAH KELAHIRAN NABI MUHAMMAD SAW HINGGA WAFATNYA

BIODATA NABI MUHAMMAD SAW

v  Nama   : Muhammad bin Abdullah bin ‘Abdul Mutholib bin Hasyim

v  Sejarah lahir    : Makkah, Senin 12 Robi’ul Awal/ 20 April 571( dikenal dengan tahun gajah, karena pada waktu itu bertepatan dengan peristiwa tentara bergajah yang dipimpin raja Abrahah yang menyerang kota Makkah )

v  Tempat Lahir   : Di Rumah Abu Tholib, Makkah Al Mukarromah

v  Nama Ayah     : Abdullah bin Abdul Mutholib bin Hisyam ( ayahnya meninggal ketika beliau masih dalam kandungan usia 7 bulan )

v  Nama Ibu        : Aminah binti Wahab bin Abdul Manaf ( ibunya meninggal ketika beliau usia 6 tahun )

v  Nama Pengasuh : Barakah Al Habsyiyyah ( dengan julukan Ummu Aiman, ia hamba/budak perempuan ayah Rosulullah SAW)

v  Ibu yang menyusui pertama : Tsuwaibah Aslamiyyah ( budak perempuan Abu Lahab)

v  Ibu yang menyusui kedua : Halimah binti Abu Zuaib As Sa’diyah ( lebih dikenal dengan nama Halimah As-Sa’diyah, suaminya bernama Abu Kabsyah )

 

NASAB ROSULULLAH SAW

 

v  Dari Ayah : Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutthalib bin Hasyim bin Abdi Manaf bin Qusyai bin Killab bin Murrah bin Ka’ab

v  Dari Ibu : Aminah binti Wahab bin Abdi Manaf bin Zuhrah bin Killab bin Murrah bin Ka’ab

 

KELAHIRAN ROSULULLAH SAW

 

v  Lahir di Mekah , isnein 12 Robi’ul Awwal Tahun Gajah/ 20 April 571 ( dikenal dengan tahun gajah, karena pada waktu itu bertepatan dengan peristiwa tentara bergajah yang dipimpin raja Abrahah yang menyerang kota Makkah )

 

KEMATIAN AYAH, IBU, DAN KAKEKNYA

 

v  Ayahnya meninggal ketika Rosulullah SAW masih dalam kandungan usia 7 bulan

v  Ayahnya meninggal di desa Abwa, yaitu daerah diantara makkah dan madinah

v  Ibunya meninggal ketika Rosulullah SAW berusia 6 tahun

v  Kakeknya menggal ketika Rosulullah SAW usia 8 tahun

 

 

                   

PENYUSUAN ROSULULLAH SAW

 

v  yang pertama : Tsuwaibah Aslamiyah budak Abu Lahab, penyusuannya bersama dengan Hamzah bin Abdul Muttalib dan Abu Salamah Abdullah bin Abdul Asad Al Makhzumi, dengan air susu anaknya yang bernama Masruh.

v  Yang kedua : Halimah binti Abi Zuhaib As-Sa’diyah ( lebih dikenal dengan nama Halimah As-Sa’diyah, suaminya bernama Abu Kabsyah )

 

MASA KECIL DI MEKAH, PERJALANAN MENUJU SYAM BERSAMA PAMANNYA ABU THOLIB DAN PERNIKAHANNYA DENGAN KHADIJAH

 

v  Rosulullah dalam keadaan yatim piatu dan diasuh oleh kakeknya : Abdul Muttalib setelah meninggal kemudian diasuh pamannya yaitu : Abu Tholib

v  Allah SWT mensucikannya dari kotoran-kotoran jahilliyah dan semua aib

v  Allah SWT menganugrahkan sifat-sifat yang baik sehingga mendapat julukan “AL AMIN”

v  Ketika usia 12 tahun diajak pamannya berdagang di syam, ditengah perjalanan bertemu dengan pendeta bernama “ Bahira”, dan menyuruh pulang karena terdapat cirri-ciri kenabian pada Rosulullah SAW.

v  Rosulullah SAW mengadakan perjalanan ke Syam yg ke 2 kali bersama Maisaroh budak Khadijah ra untuk berniaga di kota Bushroh sebelum dinikahi Rosulullah SAW

v  Rosulullah menikahi Khadijah ketika umur 25 Th, sedangkan khodijah umur 40 Th

v  Mas kawin ( mahar) sebesar 500 dirham

v  Usia 40 Th mendapatkan wahyu pertama kali di gua Hira’ dan diangkatnya menjadi Rosulullah.

v  Kemudian melakukan dakwah diam-diam selam 3 Th di Mekah

v  Dilanjutkan dakwah secara terang-terangan selama 10 Tahun

v  Dakwah rosulullah ditentang kaum Quraisy

v  Setelah dakwah di Mekah selama 13 Th, kemudian hijrah ke Madinah

v  Selama di Mekah Rosulullah shalat menghadap Baitul Maqdits, tanpa membelakangi Ka’bah tetapi menjadikan Ka’bah di depannya

v  Setelah hijrah ke Madinah Rosulullah shalat menghadap Baitul Maqdits selama 17 bulan

 

HIJRAH ROSULULLAH SAW

 

v  Rosulullah hijrah ke Madinah bersama Abu Bakar As-Shidiq, dan budaknya Amir bin Fuhairah serta penunjuk jalannya Abdullah bin al-Uraiqit al-Laitsi yang masih kafir

v  Di Madinah Rosulullah berdakwah selama 10 Th, dan disambut baik kaum Anshor

 

WAFAT ROSULULLAH SAW

 

v  Rosulullah wafat usia 63 Tahun

v  Pada hari senin 12 Robi’ul Awwal 12 H/ 6 juni 632 M

v  Rasulullah SAW dimakamkan di tempat Beliau wafat yaitu sekitar tempat tidurnya di kamar Aisyah ra dan di tempat itu pula dimakamkan Abu Bakar ra dan Umar ra.

 

PUTRA PUTRI ROSULULLAH SAW

 

v  Qosim, lahir di Mekah sebelum Rosulullah diangkat menjadi Nabi dan meninggal di Mekah usia 2 Th

v  Abdullah, dinamakan At-Thoyib (yang baik) dan At Thohir (yang suci) karena ia dilahirkan sesudah islam

v  Ibrahim, lahir dan wafat di Madinah pada tahun 10 H, ketika usia 17 bulan

v  Zainab, menikah dengan Abu Al-Ash bin Rabi’ bin Abdul Uzza bin Abdul Syams sepupu Zainab, karena ibunya adalah Hala binti Khuwailid (saudara dari Khadijah binti Khuwailid)

v  Fatimah, menikah dengan Ali bin Abi thalib

v  Ruquyyah, menikah dengan Ustman bin Affan

v  Ummi Kulsum, menikah dengan Ustman bin Affan setelah Ruquyyah meninggal

HAJI DAN UMROH ROSULULLAH SAW

v  Rosulullah haji 1 kali dan umroh 4 kali

v  Rosulullah melakukan haji wada’ (perpisahan)

 

PEPERANGAN ROSULULLAH SAW

 

v  Peperangan yang diikuti Rosulullah SAW (Ghozwah) sebanyak 27 kali,

v  Dari 27 yang terjadi perang hanya 9 kali yaitu: Badar, Uhud, Khandak, Bani Quraizhah, Mushthaliq, Khaibar, Fathu Makkah, Hunain dan Thaif.

v  Perang yang tidak diikuti Rosulullah SAW ( Syariyah) sebanyak 47 kali,

 

PENULIS WAHYU ROSULULLAH SAW

 

v  Abu Bakar As-Shidiq

v  Umar bin Khotob

v  Ustman bin Affan

v  Ali bin Abi Tholib

v  Amir bin Fuhairah

v  Abdullah bin Arqam az-Zuhri

v  Ubay bin Kaab

v  Tsabit bin Qais bin Syammas

v  Khalid bin Said al-Ash

v  Hanzhalah bin Rabi’

 

v  al-Asadi

v  Zaid bin Tsabit

v  Muawiyah bin Abu Sofyan, dan

v  Syurahbil bin Hasanah

v  Muawiyah bin Abu Sofyan dan Zaid bin Tsabit adalah yang paling sering dan khusus dalam menulis wahyu.

 

 


ISTRI-ISTRI ROSULULLAH SAW

v  Khadijah binti Khuwailid

Wanita pertama yang dinikahi Rasulullah SAW adalah Khadijah binti Khuwailid bin Asad bin Abdul Uzza bin Qushay bin Kilab. Saat itu Rasulullah saw berusia 25 tahun

v  Saudah binti Zama’ah

Sebelum dinikahi Rasulullah saw, Saudah adalah seorang istri yang dicerai suaminya, yaitu Sakran bin Amr, saudara Suhail bin Amr

v  Aisyah binti Abu Bakar As-Shiddiq

Rosulullah SAW menikahi Aisyah ketika umur 6 Tahun, dan baru menggaulinya ketika umur 9 tahun

v  Hafshoh binti Umar bin Khatab

Sebelum menjadi isteri Rosulullah SAW, Hafshoh adalah istri  Hunais bin Hudzafah, salah seorang sahabat yang gugur di Perang Badar

v  Ummu habibbah binti Abu sofyan (Nama aslinya adalah Ramlah binti Shokhr bin Harb bin Umaiyyah bin Abdu Syams bin Abdu Manaf)

v  Ummu salamah

Nama aslinya adalah Hindun bin Abu Umayyah bin Mughirah bin Abdullah bin Umar bin Makhzum bin Yaqadzh bin Murrah bin Ka’b bin Luayyi bin Ghalib. Sebelum menjadi istri Rasulullah saw, Ummu Salamah adalah istri  Abu Salamah Abdullah bin Abdul Asad bin Hilal bin Abdullah bin Umar bin Makhzum, salah seorang sahabat Rasulullah saw

v  Zaenab binti Jahsy

Zaenab adalah puteri Jahsy bin Riab bin Ya’mur bin Shabirah bin Murrah bin Kabir bin Ghanm bin Dudan bin Asad bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Muad bin Adnan, puteri bibi Rasulullah saw, Umamah bin Abdul Mutthalib. Sebelumnya ia adalah istri Zaid bin Harisah, mantan budak Rasulullah saw yang telah menceraikannya. Kemudian Allah pun menikahkan Rasulullah saw dengannya langsung dari langit, tiada seorang pun yang mengakadkannya

v  Zaenab binti khuzaimah (Dijuluki “ibu orang-orang miskin“ karena kedermawanannya terhadap orang-orang miskin)

v  Juwairiyah binti Al Harits

Ia sebelumnya adalah tawanan perang pada perang bani Musthalik dan menjadi milik Tsabit bin Qais bin Syimas. Tsabit lalu menawarkan pembebasannya dengan syarat ia dapat membayar tebusannya. Kemudian Rasulullah saw membayar tebusannya dan menikahinya di tahun 6 H. Ia wafat pada bulan Rabiul Awal tahun 56 H.

v  Shofiyyah binti huyay

v  Sebelummya ia adalah istri Kinanah bin Abi al-Huqaiq yang dibunuh atas perintah Rasulullah saw. Nabi saw membebaskan Shafiyyah dan menikahinya serta menjadikan pembebasannya sebagai mas kawinnya. Wafat pada tahun 30 H atau menurut riwayat lain tahun 50 H.

v  Maimunah binti Al Harist

Rasulullah saw menikahinya di tempat yang bernama Sarif suatu tempat mata air yang berada sembilan mil dari kota Mekah. Ia adalah wanita terakhir yang dinikahi oleh Rasulullah saw. Wafat di Sarif pada tahun 63 H.

 

 

MATERI TASYRI’SEJARAH KELAHIRAN NABI MUHAMMAD SAW HINGGA WAFATNYABIODATA